erakhma

The longer you put off a job, the harder it to start


Tinggalkan komentar

Ganti Faskes di Kantor BPJS Tangerang

Mengurus administrasi di kantor pemerintahan kadang menimbulkan rasa enggan duluan mengingat antrian dan persyaratan yang harus dipenuhi. Demikian pula saya 😀 saat harus berurusan dengan kartu BPJS sudah ketar ketir duluan tapi harus dijalanin juga sambil menghibur diri kalo sudah beres bisa nge-Mall di TangCity (meski mission imposible nge Mall sendirian).

Pertama kali datang ke kantor BPJS Tangerang  sekitar setahun yang lalu untuk mendaftarkan anak ke-2 sebagai peserta.  Alhamdulillah langsung jadi dan mendapat kartu baru yang warna hijau itu. Anggota keluarga lain masih pake kartu Askes yang warna kuning, khas baheula. Meski saat itu salah antrian 😦 , ambil formulir terus disuruh ke ruangan pojok belakang  yang khusus buat perorangan karena pas ambil form ke security ga bilang yang untuk PNS. Jadinya lama deh, padahal setelah naik ke lantai 2 antrian ga terlalu mengular.

Nah kedatangan kedua ini keperluannya untuk ganti Faskes ( Fasilitas Kesehatan) pertama. Sebelumnya memakai Puskesmas yang di komplek,  Alhamdulillah ga pernah berobat kesitu karena antriannya memotivasi untuk slalu berdoa agar sehat selalu :). Selain itu tidak buka 24 jam juga. Dari rekomendasi para tetangga disarankan untuk ganti saja Faskes nya ke SA Medika (Sari Asih medika ) meski lebih jauh tapi fasilitas lebih lengkap dan langsung bisa merujuk ke RS Sari Asih Ciledug.   Mengingat pasti akan butuh untuk  periksa-periksa karena sedang hamil anak ketiga.

Lanjut cerita urusan ganti Faskes, begitu sampai di kantor BPJS langsung tanya ke security depan pintu utama. Lagi-lagi diarahkan untuk ke ruang pojok belakang, setelah bilang yang untuk PNS,  baru dipersilakan ambil no antrian yang ada dekat pintu lalu disuruh ke lantai 3 ke ruangan khusus Pelayanan korporasi  (loket 14-17). Melihat nomor antrian dan yang tertera di layar panggil , Alhamdulillah ga terlalu jauh hanya 5 nomor. Begitu sampai lantai 3 langsung dipanggil hehehe (sebelumnya duduk manis di lantai 2 karena bingung nyari tangga ke lantai 3 😀 )

Begitu di depan loket yang diminta petugasnya :

  1. menunjukkan KK Asli & foto kopi
  2. mengisi formulir (isi yang kolom Faskes baru & tanda tangan saja )
  3. menunjukkan kartu BPJS. Saya pake kartu Askes suami selaku kepala keluarga. Karena masih pake yang warna kuning jadi ga perlu ganti sebab info Faskes ga tertera disitu. Padahal pingin ganti yang hijau biar kekinian, tapi bilangnya itu masih bisa dipakai dan ga akan terbit lagi model yang begitu. Yaa apa boleh buatlah, kartu legendaris. Sedangkan yang punya anak kedua (yang warna hijau) harus diganti nama Faskesnya karena infonya tertera di kartu.
  4. Sudah beres entry data lalu diminta review tentang pelayanannya oleh petugas. Tinggal kasi bintang berapa di tablet yang disodorkan. Sudah finish, boleh pulang 🙂

Sebagai info tambahan, Setelah ganti Faskes ini aktifnya adalah 14 hari kerja baru bisa digunakan di Faskes baru. Selama masa tunggu itu masih disarankan ke Faskes yang lama.

 

Iklan


Tinggalkan komentar

Serba Serbi Rumdin – piaraan-

Lanjutan posting sebelumnya tentang memanfaatkan rumah dinas yang Alhamdulillah  ada lahan kosongnya. Selain bebas bertanam juga bisa dimanfaatkan untuk menambah hewan piaraan..kepikiran kambing , burung ato  kelinci kayaknya ribet merawatnya. Jadilah uji coba pertama beli ayam. Cukup dibiarkan aja bebas berkeliaran di pekarangan asal tetap diberi makan. Pertama kali beli ayam ‘remaja’ 4 ekor tapi yang bertahan hingga 3 hari kedepan tinggal 2 ekor.  Mungkin karena belum punya kandang (nekat beli) mereka jadi bingung tidur dimana , yang akhirnya kehujanan dan kedinginan . Kalo malam asal nemplok aja di blower AC, di jemuran , di atas pompa air dimana aja asal nangkring. Kebetulan ada ibu datang waktu itu, ngajari ngramut ayam hehehe…dibuatin tempat nangkring di bawah tiang Torn air & dipayungi bekas kerai bambu ditutup lagi dengan seng bekas. Habis tu ngajari ayam biar ngandang kesana. Selama 3 – 4 malam mindahin ayam yang tidur sembarangan, baru deh terbiasa uda tau kalo malam harus tidur dimana. Untungnya 2 ekor yang terisa tadi jantan & betina, bisa jadi pasangan sejoli yang normal, terhindar deh dari LGBT  😀

FB_IMG_1494173061607

Tahun 2017 disebut sebagai Tahun ayam, jadi kami beli ayam deh… (kagak nyambung yah :)) )

Uda agak gedean dikit, pingin beli ayam lagi biar rame. Belilah 2 ekor yang remaja lagi. Eeeh 2 ayam penghuni terdahulu merasa tersaingi, akhir nya 2 ayam yang baru diuber, dipatuk & dibully melulu, hingga tewas satu persatu. Tinggallah 2 pasangan tadi yang berkuasa. Kata suami, ya sudah biarin aja tu ayam sapa tau tar bertelur & anaknya banyak. Alhamdulillah 3 bulan setelah beli ayam betina mulai bertelur…satu satunya ilmu yang saya tau adalah ‘kalo ayam bertelur itu pasti ribut’ (itupun tau dari nonton pilem Upin Ipin hehehe) . Nah saat tau ayam ini kok tumben ribut , penasaran deh apa mungkin bertelur yaa..cari- cari dimana eh ada 1 telur teronggok di lantai/plester deket pompa air. mungkin ayamnya jug masih amatir jadi nelor sembarangan sampe retak. besoknya parah lagi, telornya uda ditemukan pecah karena jatuh dari tempat nangkring. Akhirnya di dekat pompa tadi aku taruhin kardus plus daun-daun kering, pelepah & daun pisang kering biar si ayam nyaman bertelur. Besoknya telur uda nambah, berarti si ayam uda pinter nih. Tinggal pemiliknya aja yang gatel pingin ambil telurnya buat di ceplok di wajan  :)) . Untung  si ayam ga ngambeg & mau bertelur lagi.

Merawat ayam bertelur ini juga amatir jadi perlu konsultasi dulu ke ibu yang uda pulang kampung 🙂  . Misalnya ni ayam kenapa ga mau mengerami telurnya yaa (ini yang bikin gatel pingin masak telur ayam kampung) ya tentu aja tu ayam pingin ngumpulin dulu biar banyak baru dierami. Kirain si ayam ga peduli ama calon anaknya, sampe diserahin ke orang tua asuh alias kucing untuk mengerami telurnya : o

erleena's

kaget juga ini kucing ngapain disitu, kirain mau makan telurnya. mungkin lagi cari anget-angetan sambil jagain telur temennya.

Setelah terkumpul 10 butir (selain yang uda di ceplok) barulah ayam betina mengerami. Nah tau ilmunya juga kalo telur dierami selama kurang lebih 21 hari. Tapi setelah setia menanti hingga 25 hari ternyata tak satupun menetas, masa bertelur yang perdana ini gagal sodaraa. Akhirnya dengan berat hati semua telur dibuang biar induknya kembali ke aktivitas normal dengan pasangannya. Mungkin pengaruh musim hujan juga jadi tempatnya lembab.

Dua bulan kemudian si induk ayam ternyata uda bertelur lagi, parahnya ni pemiliknya kagak tau. Awalnya curiga aja kenapa tu ayam jago sendirian aja lha wong biasanya kemana-mana berdua. Cari-cari ternyata si induk ayam uda mengerami aja tu 9 butir telunya di bawah pohon pisang. Yaa alamat kagak jadi lah kehujanan muluu… padahal uda dibuatin kandang juga sama bapak mertua waktu datang, tapi dasar ayamnya ga mau rumah baru. Lagi asyik mengerami dipindahin ke kandang biar nyaman malah ngambeg ga mau mengerami lagi. Ya sudah wassalam deh smua telurnya. mau dimasak ternyata uda ga fresh jadi dibuang deh., beberapa butir dikembalikan ke tempat semula dibawah pohon pisang buat mancing biar mau bertelur lagi.

erleena's

ahaa..ketahuan yaa nyempil disitu

 

Alhamdulillah selang 2 minggu induk ayam mulai bertelur lagi..kali ini dicuekin aja mau bertelur dimana (sak karepmu) cuma bisa bantu biar ga kehujanan gimana. Dibuatin aja kardus lagi plus dipayungin.

erleena's

pake apa aja yang ada biar tetep nyaman versi ayam. Daun pisang pun buat payung. Kardus dtaruh diatas pot bekas biar ga langsung nyentuh tanah.

Karena dibiarin aja tu ayam sampe ga ngitung juga uda mengerami berapa lama. Pagi-pagi yang cerah terdengar ciap-ciap seperti suara anak ayam. Pas ditengok yeeeyyy alhamdulillah ada 9 ekor anak ayam uda menetas..sisa 1 ekor aja yang gagal.  lucu- lucu nyaa meski item semua kayak induknya.

20170505_074404

uda beberapa hari kayaknya baru ketahuan menetas

 

Mulai deh excited plus gatel lagi pingin mindahin tu anak ayam ke kandang biar lebih aman & ga kehujanan.  Ternyata ga mau juga…uda turun temurun kali diajarin emaknya jangan sampai menginjak tu kandang. Akhirnya setelah beberapa hari kejar -kejaran ketemu juga tempat yang diminati oleh induk ayam & anak-anaknya. Mojok dekat pompa air seperti dahulu kala. Ya udah deh dibuatin aja payung biar ga ketampiasan air ujan. Nemu atap kanopi bekas ,pake ajalah yang penting loe nyaman disitu ya yaam. Semoga sehat selalu sampe gede biar bisa panen ayam kampung buat kebutuhan sehari-hari 😀

20170505_123338


Tinggalkan komentar

Serba serbi Rumdin -berTanam-

Alhamdulillah pindah ke rumah dinas keuangan dapatnya rumah dengan lahan kosong yang luas. Bangunan rumah sih standard dengan 2 kamar tanpa ada tambahan bangunan lain jadi sisa lahan cukup luas. Apalagi posisinya di hook. Blok paling blakang di pojokan lagi….Kalo tanya ukuran pastinya perlu data lebih lanjut nih. Pokok nya luas aja dibanding kontrakan yang dulu hehehe.  Untuk Rumdin sebenarnya ukuran sama, sekitar 150m  persegi lah hanya saja ada yang full bangunan (kamar nya lebih banyak) ada juga yang masih menyisakan lahan. Tergantung penghuninya mau direhab seperti apa.  Meskipun bukan rumah pribadi alias rumah negara. Tergantung negosiasi dengan sang pembuat kebijakan 😅

 

Lanjut yang saya tempati aja deh. ..mendapat lahan yang luas obsesi meng-eksploitasi pun  muncul, terbayang bertanam dan beternak disini 😄. Alhamdulillah sudah ada pohon pisangnya, 2 pohon mangga ( yang akhirnya ditebang karena sudah tua dan ‘syerem’)  , dan pepohonan lain yang masih kecil. Pohon melati juga ada lho, wah senangnya bisa metikin bunganya yang haruum.

FB_IMG_1494173061607

Pohon pisang dan ayam. Cerita terpisah untuk ayam nya yaa

Pertama kali coba bertanam ..mulai gali gali tanah untuk menebar  segala benih yang uda dibeli (bayam merah, cabe hijau dll ) eehhh lha dalah tanahnya keras buanget karena banyak timbunan material bangunan.  Jadi harus cari lokasi yanga tanahnya agak mudah digali. Baru amatiran sudah mendapat tantangan. Beberapa benih yang disemai dan  bertahan,  coba dipindahin ke tanah jadinya lebih cepet gede, bersyukur deh brarti ada harapan kalo nanam sesuatu. Beli daun katuk & kangkung di tukang sayur juga ambil sebagian buat iseng iseng ditanam. Jahe, kunyit, kencur, kunci juga ditimbun aja. Alhamdulillah numbuh meski kayak kurang gizi karena tanahnya banyak batunya (yang belum berhasil nanam lengkuas nih, mati mlulu) . Sempet dibawain mertua batang katuk, benih timun dan kacang panjang tapi malah merambat dan berbaur dengan rumput rambat, dijadiin sarang semut juga.  Batang daun katuk aja yang bertahan. Beberapa tanaman ada yang minta bibit ke tetangga untuk nambah koleksi .seperti sirih, pandan, serai  daun ubi dan pohon salam, . Pokoknya di kebun belakang mah asal nanam aja deh. Tumbuhnya sih pasrah  sambil banyakin doa biar subur dan bisa dimanfaatkan hehehe. Tanaman liar juga kadang muncul barengan sama rumput seperti keladi tikus dan bayam hijau. Ga tau dari mana sumbernya nih, tiba tiba uda banyak aja. Kalo pas rumput dibabatin ya ikut abis tapi tar muncul lagi.

20170505_065824

Memanfaatkan pot untuk menumbuhkan gingseng Jawa, blimbing sayur & bawang daunting sebelum dipindah ke tanah  (Kalo ga keduluan dimasak😆 )

Beralih ke halaman depan yang sudah full ditutup semen. Untuk peneduhnya sengaja membiarkan pohon kersen/ceri / talok yang tumbuh di sela tembok. Sedangkan sisi lain diisi tanaman di pot yang  dibawa dari kontrakan Utan Kayu, maksudnya buat ijo-ijoan di tempat baru..ehh malah disini sumbernya tanaman ijo qeqeqeqe..Pohon kersen tadi tumbuhnya cepet jadi seneng karena teduh dan bocah-bocah bisa ambilin buahnya. Tapi dampaknya lantai semennya jadi rusak dan bulai pecah-pecah. Akhirnya minta ditebang aja. Pak suami yang kalang kabut karena jadi panas di depan rumah. solusinya pake tanaman yang di pot aja,  sekalian pingin tanamna hias yang lain biar  bisa nutupin lumut-lumut di tembok🙈

20170505_065246

Berbuah untuk kedua kalinya setelah dikasih pupuk

Urusan depan rumah malah suami yang antusias. Belilah ia pohon sawo dengan pot segede bak kamar mandi, alhasil butuh tanah banyak juga buat isi potnya..beli jeruk lemon yang sudah berbuah dan 5 pot tanaman hias gantung berdaun merah yang ga tau namanya dengan bonusnya 1 pot tanaman wijaya kusuma.

20161017_055047.jpg

Wijayakusuma , Berbunganya hanya tahan semalam

Tanaman hias daun merah tadi baru tau namanya sesudah browsing ternyata itu adalah Tradescantia pallida (purple heart) / purpurea.

20170505_065543

Purple heart digantung sekenanya. Yang did pot pohon kelengkèng yang numbuh dari biji. Dibawa dari kontrakan sengaja ga dipindah ke tanah biar tinggal angkut kalo pindahan lagi.

Tanaman ini cepet juga numbuhnya, begitu gantung kepanjangan lalu kesenggol, patah deh. Berhubung gantungnya ga di atap tapi di tembok ya gitu deh resikonya. Tapi di tancepin lagi bisa numbuh. Lama kelamaan yang patah di buang aja ke tanah bekas lantai plester yang pecah…eeh malah numbuh subur lho gede-gede kliatan seger, bagus deh. Sedangkan yang gantung di pot malah kecil-kecil kurang gizi karena tanahnya belom diganti yang baru.

20170505_065421

Pot pohon sawo juga dilemparin si ungu😄 gemes tanahnya kurang penuh

Mendapat kesempatan menikmati hasil kebun sendiri sungguh karunia luar biasa, jadi berasa di kampung padahal tinggalnya secara admistratif masih di kota. Karena statusnya adalah rumah dinas a.k.a rumah negara bisa jadi sewaktu-waktu kita pindah dan belum tentu mendapati lagi lahan luas seperti ini. Yaa dimanapun berada harus bersyukur dan berbagi karena dengan itulah  insya Allah akan bertambah nikmat Allah untuk kita.

20170603_082643


2 Komentar

Perpanjangan SIM C

Tak terasa 5 Tahun berlalu dan masa berlaku SIM C saya uda mau habis. Sebelumnya saat masih SIM Jombang slalu minta tolong ayah untuk bantu urus. Nah berhubung uda pindah Ciledug dan mumpung belum lewat waktu mulai deh cari info urus perpanjangan SIM gimana. Meski uda pindah KTP urus perpanjangan SIM bisa dimana aja. Coba coba tanya dimana SAMSAT terdekat ada yang bilang di mall CBD Ciledug. Meluncur kesana pagi pagi ternyata kata pak security buka jam 2 siang. Besoknya disempetin mampir pas sore skalian beli bensin  &antar ngaji. Niatnya cari info doang karena uda jam 5 sore ya waktunya untuk pasrah 😀. Setelah tanya pak security lagi ketemulah gerainya di Basement, tepat dibawah BMK  (Bakso Malang Karapitan). Alhamdulillah masih buka dan tanya petugasnya ternyata perpanjang SIM ga bisa disitu, bisanya urus STNK Aja. Balik ditanya kapan habis berlakunya, saya jawab 2 hari lagi pak.  Langsung deh diburu buruin harus segera urus karena lewat 1 hari uda rumit prosesnya. Wah harus kemana dong. ..sama pak petugas ‘dirujuk’ ke gerai Samsat mall Taman Pinang Cengkareng 😲. Daripada harus ke Pusat yang di Daan Mogot rame. Sebenarnya bisa urus di Samsat keliling tiap selasa & Kamis di Buana Garden Cipondoh. Berhubung mepet ya dianjurkan ke Taman Pinang tadi.

20170428_092730

Pagi harinya, tekad sudah bulat harus segera urus hari ini juga. Semalam uda dicicil sebagian persiapan mulai Foto copi dokumen, beberes lanjut paginya ijin sekolah anak karena harus diajakin semua , tak lupa nyiapin bekel juga 😊. Rencana jam 7 ingin berangkat jadi molor jam 8. Biasaa emak rempong nyiapin bocah & nunggu orderan taksi online harus  sabar. Alhamdulillah sampe di Gerai  Samsat jam 9 , antrian ga  berjubel seperti yang dibayangkan. Ketemu lokasinya setelah tanya tanya pak Security. Deket lobby selatan mall & tepat depan pintu masuk Matahari. Depan gerai ada 2 mesin Foto copy dan 2 meja petugas formulir. Satu untuk perpanjangan SIM dan satu lagi kayaknya untuk pajak Kendaraan. Jadi prosesnya mulai dari sini ya…

1. Minta formulir perpanjangan SIM ke petugas sambil siapkan SIM ASLI dan Foto copy KTP 2 lembar. Form tadi diisikan petugasnya & tinggal tanda tangan. Mungkin karena ga rame ya.  Disini bayar Rp. 5000

2. Langsung masuk dan serahkan dokumen (formulir+sim+fc  ktp) ke loket perpanjangan SIM lalu tunggu panggilan.  Alhamdulillah loket ga antri panjang seperti loket sebelah yang urus pajak dll 😥

3. Setelah dipanggil langsung duduk meja pertama yaitu meja  asuransi untuk terima kartu Asuransi Kecelakaan Diri Pengemudi (AKDP) setelah membayar Rp. 30000

4. Lanjut meja sebelahnya untuk tes mata dan tes buta warna. Pertama tutup mata kiri & kanan gantian untuk baca angka di belakang petugas. Lalu baca angka dari beberapa buletan warna warni . Rada was was karena mata sering siwer heh heh. Alhamdulillah lulus dan bayar Rp. 25000

5. Tunggu giliran ke meja terakhir yang di ruang foto.  Duduk Manis untuk foto, print sidik ibu jari kanan & tanda tangan. Sambil tunggu SIM dicetak, bayar Rp.  75000

SIM langsung jadi dan bisa dibawa pulang. Jadi total biaya perpanjangan SIM C sebesar Rp. 135.000

Alhamdulillah beres, jadi untuk pelajaran supaya lebih mudah:

■ persiapan foto copy ktp & SIM asli

■ datang awal lebih baik

■ uang untuk bayar di tiap meja

■ segera urus perpanjangan sebelum jatuh tempo. Kalo sudah Tahunnya mau habis harus aware

■ Bisa di Samsat keliling terdekat. Tapi harus pastikan jadwal waktu & lokasinya.  (Silakan browsing)

■ lebih aman gerai Samsat yang di Mall karena ga keliling pindah – pindah. Malah kitanya yang bisa sekalian keliling Mall 😆😆. Yang penting siapkan biaya tambahan untuk parkir & jajan😅

20170428_092747

 

 

 

 

 

 


2 Komentar

Menginjak Daratan Ciledug- Tangerang :)

Satu tahun tiga bulan kami tinggal di daerah ibu kota dan merasakan jadi warga DKI Jakarta Timur dengan berbagai pernak pernik yang ada di perkampungan padat akhirnya harus jadi kenangan. Meninggalkan tetangga dekat, meninggalkan sekolah TK Dakwah Islam meski belum lulus dan teman-teman yang dikenal selama di Utan Kayu Utara untuk pindah ke tempat baru.  Pada 2 Juni 2015 kami pindah ke daerah ciledug, tepatnya di Komplek Keuangan Karang Tengah Tangerang. Alhamdulillah harapan untuk mendapat rumah dinas dari kantor suami dapat terkabul. Setelah kurang lebih setahun juga menunggu dapat ‘jatah’ rumdin. Tentu sangat membantu para pegawai dibandingkan harus ngontrak rumah dengan harga selangit tiap tahunnya.

Kesan pertama  adalah jarak tempuh ke kantor suami jadi tambah jauh, kedua saat melihat kondisi jalan raya nya dengan kendaraan yang wow padatnya langsung terlintas ‘tiap hari aku harus melintasi jalanan seperti ini ….menegangkan deh ‘ (lintasan pikiran ibu-ibu jarang keluar rumah hehehhe) .  Begitu tiba di lokasi komplek kesannya lain lagi…jalanan kompleknya  luas dan tak terlalu ramai, apalagi dapat rumah dan halamannya lebih luas . Jauuh dibandingkan ngontrak dulu. Insya Allah lah disini bisa lebih baik kehidupannya, jieeeh. Sebelum pindah kesini uda cari kenalan dari ibu-ibu istri pegawai. Ternyata banyak juga yang pindahan dari Utan kayu. So…we start new Life here ya dear…tinggal di komplek dengan permasalahan yang komplek. Hehehhehe

Sebenarnya tinggal di Tangerang bukan pertama kali. Saya dan Suami sebelum menikah, masing-masing juga tinggal di Tangerang Selatan tepatnya daerah Jurang Mangu – Pondok Aren (Ketahuan jadinya jodoh ketemunya dimana  :)) . TApi dasar saya yang kurang gaul jadi ga pernah main jauh ke daerah Tangerang lainnya termasuk ke Karang Tengah ini. Palingan ikutin jalur angkot aja dari Pasar Mayestik ke Pondok Aren ato metromini Blok M-Ciledug. Selain itu banyak perubahan setelah 4 tahun meninggalkan Tangerang Selatan. Jadi kembali ke daerah Tangerang lagi ya serasa asing, apalagi beda wilayah dimana saat ini tinggal di wilayah Tangerang kota.

Lanjut cerita, tinggal di Karang tengah seketika itu langsung membiasakan diri, adaptasi ini itu. Termasuk yang urgent adalah mencari sekolah buat Fahmi dan kendaraan untuk mondar mandir. Berhubung baru punya motor 1, jadi suami harus rela nebeng tetangga untuk kerja.  Ada bus antar jemput pegawai tapi waktunya tidak pas dengan jam kerja suami. Masalah Urgent yang dimaksud tadi, membuat lintasan pikiran saat pertama kali datang menjadi kenyataan, yaitu mondar mandir di tengah arus lalu lintas yang padat dan jalanan yang masih asing. Biasa waktu di Jakarta Timur kemana mana jalan kaki atau naik Bajaj, disini harus menempuh jarak agak jauh untuk sekolah ato ke pasar daaan tidak ada bajaj yaa.  Luar Biasa banyak hal baru yang dipelajari disini. Tinggal di rumah dinas dengan para tetangga dari bidang pekerjaan yang sama membuat kita merasa senasib sepenanggungan hehehhe. Jarak tempuh yang jauh dari rumah dinas ke kantor tentu menyita waktu para pegawai (Mayoritas bapak-bapak) dan menyatukan para istri pegawai sebagai penjaga rumah dan anak. :)). Disinilah para ibu jadi banyak belajar dan berbagi dengan kelihaian  masing-masing. Heheheh ada banyak yang seru pokoknya deh. Cerita lain tunggu wangsit yaa untuk nulisnya ..:)) ALhamdulillah.


Tinggalkan komentar

My Second Bump to Birth #2

THE NEXT PREGNANCY

PART II

Lanjut cerita kehamilan yaa dari part 1 sebelumnya.  Setelah pulang ke Indonesia. Pertama greeting dulu biar siap mental ….”Welcome to Indonesia”…..Melalui perjuangan panjang saat harus packing dalam keadaan puasa Ramadhan Alhamdulillah tibalah kami di Indonesia dengan selamat. Sebelum pulang  sudah tanya ibu dan teman informasi  tentang periksa kehamilan di kampung. Khususnya dokter kandungan wanita. Kalo di kampung sih periksa di bidan sudah cukup tapi kalo ingin lebih lengkap tentu harus ke dokter kandungan yang punya wewenang untuk USG. Informasi yang kami dapatkan untuk periksa kandungan dengan dokter perempuan bisa di RSI Sakinah Mojokerto.  Melalui telpon saya tanya jadwalnya yaitu tiap hari Selasa dan Jumat pagi. Pertama datang sudah muncul kesan tidak mengasyikkan , menunggu 2 jam ternyata dokter tiba-tiba tidak bisa datang sehingga yang hendak periksa USG harus pulang dengan tangan hampa. Masih menguntungkan sih karena jadinya ga bayar, padahal tadinya kalo jadi periksa harus bayar penuh karena  ga datang pake rujukan buat ASKES ( baru tau kalo pake ASKES harus pake rujukan dari Puskesmas, jadi tiap mau periksa harus minta rujukan Puskesmas yang  masa berlakunya untuk 1 bulan).  Oya baru sempet periksa hamil setelah lebaran  karena sibuk kesana kemari sekitar 1 bulan setelah kembali dari Jepang. Itupun yang pertama di bidan baru setelahnya ke dokter tentu dibekali berbagai vitamin khusus ibu hamil waktu pulangnya.

Hmmmmmm……………….. tiba Saatnya suami harus kembali bekerja, sebagai fresh graduated jadi  harus magang dulu di kantor pusat di Jakarta. Sembari menunggu pengumuman  tempat tugas yang baru dan lahirnya debay , saya & fahmi tetep stay di kampung halaman. Menunggu  due date tanpa kehadiran suami jadi lain semangatnya. Ga ada yang obrak obrak untuk jalan kaki pagi, senam hamil & jaga asupan makanan jadi harus dengan kesadaran sendiri, parahnya keenakan di kampung ya jadii kesadaran ga penuh alias banyak malesnya hadeeeh. Lebih keasyikan browsing info tetang kehamilan dan persalinan khususnya tentang gentle birth yang amat provokatif  itu  -positif tentu- dari sebelum hamil emang suka banget segala info kehamilan & persalinan.  Termasuk senam & prenatal yoga tinggal klik aja kan waktu disono no hehehe. Online terus boo…

3 Bulan berlalu masuk ke bulan Nopember yang artinya sudah 40 minggu kehamilan belum ada tanda persalinan yang signifikan. Sebenarnya dari usia 8 bulan (36 minggu) posisi janin sudah normal dan sudah ada kontraksi ringan.  Karena dapat nasehat yang tak bikin semangat dari dokter ‘ jaga dulu kandungan biar ga kontraksi hebat’  jadinya tambah males jalan deh. Yang gokil bumilnya kali ya. OOT àtiap hamil bertepatan musim panas sudah pasti tambah hoooot banget. Kali ini sempet dibilangin kalo ketubannya kurang karena sering dehidrasi, jadinya botol minum selalu dekat di hati eh dekat diriku. Trus pingin liat jenis kelamin juga lum keliatan pasti hingga usia 9 bulan. Lebih canggih tebakan nenekku rupanya dan ternyata memang valid hahahha.  Lanjut tentang hari hari terakhir jelang persalinan yaaa………………………………..

PERSALINAN ITU KUALAMI JUGA, alhamdulillah…………..

Due date 3 -4 Nopember 2013 tapi belum ada tanda yang selalu kunanti seperti halnya persalinan yang pertama dulu, munculnya flek. Sejak 2 minggu sebelumnya kontraksi sudah makin kuat namun sering menghilang. Pergi BAK juga makin intens – tiap 2 jam ada kali ya ke KM.  Periksa ke bidan sudah seminggu sekali semuanya normal.  Suami juga sudah siaga , lebih sering pulang seminggu sekali namun yang ditunggu belum juga hadir. Padahal setelah due date sudah tidak bisa sering-sering pulang lagi.

Lewat 5 hari baru inisiatif priksa ke dokter tepatnya pada 8 November 2013. Tidak memberikan pernyataan yang menenangkan sang dokter justeru mendesak agar bayi segera dilahirkan setelah melihat kondisi dengan usg. Tidak menenangkan karena penjelasannya pun terkesan irit  Cuma beralasan usia sudah lewat 9 bulan dan amnion atau ketuban sudah berkurang meski tak akan habis memang. Gerakan janin juga tak seaktif biasanya. Whaaat, tak peduli apa argumen yang kuungkapkan seperti apa yang kubaca selama ini demi mewujudkan gentle birth, bahwa maksimal kandungan adalah 42 minggu dan amnion bisa terus diproduksi. Gerakan janin wajar berkurang karena ruang gerak yang semakin sempit. Ga peduli request ku untuk menunggu 1 minggu lagi at least 2 hari biar pas lewat seminggu alias 41 minggu. Malah memojokkan kalo terjadi sesuatu tanggung sendiri resikonya . ya iyalah situ mana mau nanggung apalagi dituntut, Tapii hendaknya kalo ngasih saran mbok ya yang enak komunikasinya ga grusa grusu. Liat sudut pandang ibu hamilnya juga kenape, perasaan bumil jelang persalinan mesti lah ngerti, kecuali emang ga peka siiii. Sudah illfeel lanjut kutanya bagaimana baiknya ini, sarannya sungguh bagus..
”yaa kalo mau sekarang langsung masuk pesan kamar ajah, nanti dirangsang biar cepet kontraksi”.
“oo diinduksi maksudnya”. cetusku ..

”Lha iya tadi saya gunakan istilah awam dirangsang , ibuknya malah pake istilah induksi, orang medis ya?” respon bu dok.

“bukan dok, tapi kan saya baca-baca juga istilah itu sering denger”  (batinku, mentang mentang datang periksa ga gebleg gebleg amat kali..).  “lha tapi tadi saya datang niatnya Cuma periksa ga persiapan buat opname”.

“ Kalo gitu silakan rundingan dulu dengan suaminya, kalo udah diputuskan jadi nanti isi formulir ini ya”.

“baik saya permisi dulu”.

Keluar ruangan dengan nelangsa kupaksa  senyum menyapa ibu-ibu yang masih mengantri. Sambil menunggu suami yang sedang sholat Jumat, saya ngobrol dengan ibu yang sedang antri dan menceritakan apa yang barusan terjadi di dalam sana. Ibu tadi mengandung anak ketiga dan menyarankan supaya tenang dan bayak jalan aja. Seperti yang dialaminya waktu persalinan anak pertama dan keduanya dulu. Dengan alasan mau jalan-jalan saya tinggalkan ruang tunggu menuju Musholla, Sholat dhuhur dan mengadukan gelisahku padaNYA.

Seusai sholat kutemui suami di depan RS dan cerita apa yang barusan divoniskan dokter.  Raut mukanya sudah tegang aja membayangkan hal-hal yang tidak diinginkan. Berusaha tenang aku mengusulkan untuk mencari second opinion ke dokter kandungan lain. Meski pikiran sudah didominasi opini pertama dari bu dokter tadi, suami mempersilahkan aku cari info sendiri. Kutelpon RS lain yang kuperoleh infonya dari tetangga, dan kudapati bahwa jadwal praktek dokter adanya jam  5 sore atau jam 8 pagi. Ingin rasanya langsung periksa sebenarnya tapi kondisi lelah menunggu seharian tak memungkinkan langsung lanjut, apalagi ngajak Fahmi pasti capek dan lapar juga. Sebelum meninggalkan RS. suami menyuruhku jalan keliling dan konfirmasi ke perawat yang pagii tadi ada di Ruang periksa. Menanyakan kemungkinan jika memang harus rawat inap apakah ada kamar atau tidak untuk yang menggunakan ASKES  & sedang menunggu persalinan anak kedua. Sore itu tersedia dua kamar dan belum tentu esoknya, demikian info yang kuterima dengan kesan desakan untuk segera ‘menginap’. Kujelaskan saja belum siap dan bagaimana jika keesokannya saja kembali. Akhirnya perawat inisiatif untuk memesan 1 kamar untuk esok meski belum tentu kembali. Jika memang benar datang tinggal konfirmasi langsung aja ke UGD.  Selesai episode di RS hari itu. Usul second opinion tak diterima karena dokter kandungan perempuan tak ada yang lain.  Selanjutnya penuh ketegangan yang tak seharusnya..

Perjalanan pulang dari RS tak langsung menuju rumah, menunjukkan kegalauan suami hehee. Mampir mampir sambil diskusi panjang kali lebar antara sebab dan akibat kenapa jadi begini.  Mampir pertama ke rumah makan isi tenaga setelah seharian menunggu di RS. Meski galau juga tapi aku berusaha menikmati suasana..sebab sebab yang dilontarkan suami kutanggapi dingin aja. Yang males jalan, kurang olah raga lah lah bla bla bla .Tinggal menikmati akibat yang dalam pikiranku saat itu tetap harus diatasi dengan positif thinking. Memang berat pertarungan positf vs negatif ini. Ditambah kondisi yang melelahkan. Selesai makan kita meluncur pulang dan mampir lagi ke manaa?? Ke sawah nan luas menghampar dengan jalan lurus membelah. Ke situlah tempat saya terdampar untuk memperbanyak jalan kaki demi persalianan yang dinanti. Satu jam kemudian barulah pulang kerumah. Istirahat dan mandi.

Kuceritakan pada ibu vonis dokter tadi. Ibu masih menenangkan dan mendoakan semoga malam ini bisa melahirkan normal sambil cerita pengalamannya . Sewaktu hamil  tak kunjung lahir juga tenang dan masih beraktifitas seperti biasa. Padahal orang orang juga sudah menanyakan. Begitu ada tanda jam 1 malam pun ibu tetep jalan –jalan. Nah itu juga kuikuti.  Malamnya  aku jalan muter muter halaman  dan jalan kaki sampe rumah bu bidan yang kurang lebih 700 m dari rumah . Saat diperiksa bidan  ternyata  tensiku lebih tinggi dari biasanya.  Jadi disarankan untuk tidaak banyak jalan lagi khawatir kelelahan dan tensi tambah naik. Diperiksa bukaan juga belum ada tanda-tanda.  Akhirnya jalan terbaik diputuskan segera ke RS saja.  Yaa sudahlaah lebih mempersiapkan mental lagi untuk segala kemungkinan sambil banyak berdoa.  Kusampaikan pada ibu dan suami juga pasrah saja menjalani mana yang dianggap terbaik.  Meski ibu tetep  optimis saja bisa normal.

Keesokan hari Sabtu, 9 November 2013 (5 Muharram 1345 H) jam 6 pagi saya dan suami berangkat ke RS dengan membawa perlengkapan bersalin. Sementara Fahmi ditinggal sama mbahnya di rumah. Setiba di RS kami ikuti saran perawat kemarin hari yaitu menuju UGD terlebih dahulu.  Setelah prosedur di UGD  (tensi  darah, daftar dll..) saya pun  di antar ke ruang rawat inap khusus bersalin kelas 2 . Dipersilahkan pake kursi roda sama mas perawat, saya bilang “ga usah mas, saya ga sakit masih kuat jalan sendiri’ .   Alhamdulillah di kamar ada 2 bed yang masih kosong jadi bebas dipakai sendiri hehehe.  Setelah merapikan barang di kamar saya dan suami jalan keliling melihat ruangan bayi, ruang VK  yang bersebelahan kamar-kamar inap.

Jam 09.00 mulai dipasang alat induksi  berupa  infus (  oksitosin drip). Setelah dipasang daripada diam saja di kamar saya dan suami tetep melanjutkan jalan-jalan  sekeliling ruangan dan sesekali keluar ruangan sambil menyeret-nyeret tiang infus yang otomatis jadi perhatian orang hehehe.  Baru kali itu dipasang induksi dan kontraksi pun makin kuat meski masih jarang-jarang.  Sempet ditanya  seorang ibu yang menunnggu cucunya yang baru lahir di ruang bayi ‘ kok ga langsung caesar aja mbak, pake dirangsang gitu kan tambah sakit” kujawab “Hehehe ga papa bu sudah pernah merasakan sakit melahirkan normal, ini belum seberapa” . Saat itu masih sangat berharap bisa melahirkan normal.

Jam 17.00 botol infus yang pertama sudah mulai habis, tapi kontraksi belum intens juga. Perawat yang  datang kontrol menawarkan mau infus lagi  atau segera  prosedur  untuk SC ? saya bilang ga papa infus lagi tapi  kata perawat  kalo kelamaan juga kasihan bayinya.  Dibilang gitu jadi galau deh, minta waktu ditunggu sampe jam 7 malam, dan diminta mulai puasa.  Sambil nunggu waktu,  konsultasi minta dukungan via telpon ke ibu, teman yang bidan, bude yang perawat dan kakak. Insya Allah kalo SC memang yang terbaik ya Bismillah dijalani saja.

Jam 19.00  Saat mau diapasang kateter dan infus  saya ijin  ke toilet dulu , Masya Allah sudah nge flek, berarti sudah ada pembukaan, tapi terlanajur mau dipasang  kateter dan infus  plus seragam operasi.  Ga bisa ngapa ngapain lagi karena uda total bed rest sambil nunggu jadwal operasi  yang katanya jam 9 nanti.  Saat itu ibu sudah datang sama Fahmi, pak de dan beberapa sodara juga hadir.  Tiba –tiba jam 20.00 perawat datang memberi tahu sekarang operasinya lho..lho katanya jam 9 baru mulai kok diajukan sak karepe dewe ..  Yaa Pasrah saja bed digeret  di bawa ke Ruang Operasi saja sambil terus berdzikir dan komunikasi dengan debay supaya sama-sama siap.

Jam 20.00 diantar suami masuk ke ruang tunggu operasi  masih antri sambil nunggu dokternya juga.  Alhamdulillah dokter datang dan kusapa, sapa dibalas sambil terburu-buru ( ya elaa maap deh kalo ganggu malam mingguannya dok- batinku ) .  Akhirnya giliran masuk ruang operasi suami tidak diijinkan masuk, di dalam dingiiin sekali, ada beberapa perawat dan dokter anestesi serta musik pop,  dangdut campur sari ato apa gitu berisik deh.  Sambil ikuti intruksi  dokter saat dibius lokal saya  ngedumel (meski ga didenger)  ‘ mas saya mau melahirkan musiknya ganti ngaji-ngaji kek..’  Sesaat kemudian baru mati rasa dari perit ke bawah.  Ga peduli dokter & perawat ngobrol ngalor ngidul saat operasi aku tetep berdzikir sambil menahan ngantuk karena efek bius

20.30.. Alhamdulillah terdengar tangis bayi dan suara dokter ‘ anaknya perempuan bu’ …Setelah itu benar- benar seperti melayang  mata tak kuat melek. Cuma sayup-sayup kudengar suara perawat yang mencari bedong dan segala keperluan bayi.  Serta gerakan bed yang menyeretku kembali ke kamar.

21.30 Alhamdulillah sekali lagi , aku mulai sadar dari bius, dan baru tahu kalo tadi dibius total karena ada pendarahan akibat dari induksi. Saat berusaha sadar aku mengalami hypotermia, rasanya menggingil sekali sampe mau pingsan karena merasa terjepit balok-balok es . Padahal selimut dan jaket sudah  dikekepin .  Suami dan ibu terus menyemangati agar aku sadar.  Karena  bayinya sudah menangis kehausan minta disusuin.  Setelah sadar sempurna Alhamdulillah bisa melihat debay, IMD yang telat dan ga maksimal karena masih harus puasa pasca operasi sampe jam 9.30 esok pagi. Duuh padahal lemes, haus dan laper banget….

Dua hari kemudian  Senin,  11 November 2013 sudah lepas kateter dan infus  jadi bisa belajar jalan lagi. Masih ada ibu dan ibu Mertua yang dari kemarin juga datang menemani karena suami sudah harus kembali kerja ke Jakarta. Pagi-pagi setelah mandi belum sempat sarapan sampai habis sudah disuntik obat saat itu masih di infus.  Tak lama  kemudian badan menggigil lagi mungkin kena AC juga sih, tapi makin lama makin kejang ga bisa ngontrol gerakan. Padahal saat itu saya lagi menyusui berdua saja sama debay. Tetep berusaha kuat kuatir gendongan lepas.  Ibu sedang keluar  menjemur handuk sedangkan ibu mertua ngajak Fahmi jalan-jalan.  Begitu ibu kembali ke kamar kaget liat saya gemetar pucat langsung gendong bayi dan panggil perawat.  Disuruh tenang , nafas teratur sambil dipasang selang oksigen. Alhamdulillah karena kejadian itulah infus dilepas  dan saya merasa normal kembali. Dapat penanganan cepat tapi lupa tanya kenapa bisa begitu.  Jadinya ya menduga duga saja . Hari itu juga dapat kunjungan dokter kandungan dan sudah dapat ijin untuk pulang keesokan harinya.

Begitulah kisah melahirkan anak kedua, banyak pelajaran yang dialami dan lebih banyak  lagi yang harus disyukuri. Yang terpeting selamat dan sehat. Tinggal dilanjutkan dengan perawatan pasca melahirkan  SC ( kontrol & lepas jahitan ) yang tentu agak beda dengan melahirkan normal.  Demikian juga masalah menyusui yang belum terlalu lancar sehingga dibantu susu formula, dilakukan juga meski inginnya Asi eksklusif. Jika terlalu saklek malah bayi bisa dehidrasi.  Insya Allah jika kita percaya dan ridho dengan jalan yang diberikan Allah  akan terasa lebih lapang menjalaninya.