erakhma

The longer you put off a job, the harder it to start


Tinggalkan komentar

Online shop

https://ayotukuten.warungumat.com/

Adalah web untuk display produk. Silakan berkunjung selagi ada kesempatan 🤗

Ayotukuten bukan saja dari bahasa Jawa yang artinya = ayo beli di…tapi gabungan juga dari bahasa Jepang hehehe. Yaitu 3 huruf terakhir ..ten..dari kanji 店(みせ. mise) yang artinya toko / shop

Jadi nama tokonya ayo tuku 😉 ayo silakan beli..order yuuk 🛍️


The 3rd Bump to Birth

Seperti tulisan sebelumnya bahwa setiap kehamilan itu unik, punya cerita tersendiri. Menjalani proses kehamilan yang ‘hanya’ kurang lebih 9 bulan itu akan menjadi momentum kenangan berharga. Dengan ukuran perutnya yang spesial ibu hamil selalu jadi priority, banyak yang perhatian alias dimanjain hehehe…ah tenane?😏⁉. Kalo sudah melahirkan, yang jadi kenangannya ya sepanjang jalan pertumbuhan buah hati 😊lama kan tuu, pasti banyak kelewat &kelupaan 😆Makanya begitu dapat rejeki hamil untuk ketigakalinya ini, pingin nulis ceritanya sampe tuntas. Selain buat catatan pribadi juga mengindari ketidakadilan jieee…lha yang pertama & kedua ada tulisan ceritanya masa yang ketiga ga ada, ntar ngiri kan berabe. Kali ini cerita part 1 & 2 digabung yaa. Maaph kalau jadi bosen.

PART 1. PERIKSA KEHAMILAN🏥

Start perhitungan setelah HPHT (Hari pertama haid terakhir) yaitu akhir Agustus 2017 mulai deh tes bolak balik pake tespack. Sampe akhir September uda Coba 3 kali tes baru positif😃. Alhamdulillah takjub & bersyukur masih diberi kepercayaan sama Allah. Ditambah lagi anak kedua pengen banget punya adik. Bakalan senang lah dia. Sambil nunggu waktu yang pas buat cek ke dokter, rasanya amazing menjalani hari. Nah waktu cek nya beneran pas, ngepasi Naya ちゃん sakit telinga jadi harus ke THT. Saya bawa ke RS Karang Tengah Medika yang deket komplek. Waktu daftar sekalian iseng tanya , ada dokter SpOg perempuan nggak? Ternyata ada yaitu dengan dr. Crystin, jam prakteknya pun sama dengan dokter THT. Alhamdulillah seneng banget ada satu dokter kandungan perempuan deket komplek. Padahal lihat di jadwal praktek ga ada SpOg perempuan. Kalo di RSKTM ini ada jadinya kan Periksa ga perlu jauh & ga antri lama, meski harus biaya sendiri karena ga ditanggung BPJS.

Waktu itu sudah akhir Oktober ke RS nya. Nunggu di poli pagi pagi sepi euy enak bener. Karena dokter SpOg sudah ada dan dokter THT belum datang jadi saya dipanggil duluan. Masuk ruang periksa dan kenalan sama dokternya, langsung terkesan karena ramah dan enak diajak ngobrol santai. Diperiksa USG juga jelas layarnya lho karena uda 3D. Alhamdulillah dikasi ucapan selamat karena positif hamil kurleb 6 minggu tapi perlu dipastikan lagi usia kehamilan nya karena masih kecil banget. Dari penjelasan dokternya masa akurat penentuan usia kehamilan adalah 10-14 minggu. Oiya Saat ditanya riwayat kehamilan sebelumnya yang sudah pernah SC ga langsung vonis harus SC lagi nanti karena jarak sudah 4 tahun. Alhamdulillah pingin banget bisa VBAC (vaginal birth after caesarian). Hanya saja harus memenuhi kriteria aman kata bu dokter, diantaranya:

  1. Jarak kehamilan lebih dari 2 tahun (✔ lulus kalo ini)
  2. Berat bayi ga terlalu gede (ini susah karena 2 kali hamil BB bayi diatas 3,5kg, dibatasin 3 kg aja kalo mau normal)😯
  3. Posisi bayi bagus saat siap lahir
  4. Tidak boleh lewat waktu (lebih dari 40 minggu ).

Bismillah Dari situ berharap bisa berusaha memenuhinya.

20180224_120956

Setelah dijelaskan dokter baru ngeh setelah lihat ini.

Bulan berikutnya saya dan suami coba periksa di RS lain karena sekalian survey untuk menentukan tempat bersalin nantinya. Kali ini coba di RS Sari Asih Ciledug. Karena banyak tetangga yang melahirkan di situ jadi bisa tanya tanya pengalaman mereka gimana prosedurnya Kalo lahiran di RS ini. Selain itu pernah pengalaman rawat inap waktu Fahmi くん kena DB dulu. Kesannya pelayanan cukup baik dan bisa terima BPJS. Untuk ke dokter kandungan juga sesuai saran teman mana yang lebih enak dan nyaman karena ada 3 dokter perempuan & 1 dokter laki. Daftar harus jauh hari 2 ato 3 minggu sebelumnya Kalo mau antrian depan hehehe. Karena belum ganti Faskes yang merujuk ke RSSA dan periksa hari Sabtu tidak menerima BPJS jadi pake biaya sendiri dulu. Pertama periksa suami uda geleng-geleng ga betah ngantrinya😆😅. Padahal uda disambi ke bengkel. Paling ga sediakan setengah hari Kalo mau berobat. Sistem di RS sudah bagus jadi antri sesuai nomor. Pendaftaran, ambil Obat,cek lab, ke kasir harus ambil no. antrian masing-masing. Oya periksa USG disini ga dikasi print foto nya kalo ga minta &saya selalu lupa minta print nya. 😕

Next periksa yang deket rumah aja, setelah 7 bulan baru rencana balik RSSA lagi. Bulan Desember periksa di RSKTM ternyata jadwal dokter SpOg ganti siang jam 12. Kali ini dokter menyarankan cek lab khusus ibu hamil, meski masih usia 3 bulan an. Karena lebih cepat lebih baik (biasanya ada yang usia 7 bulan baru cek lab). Waktu itu yang disarankan cek Darah rutin (Hemoglobin,leukocyte, Hematokrit,Trombosit) , Anti HIV& Hepatitis (HbsAg).

Nah, Bulan Desember juga ada libur panjang kan tuu, kali ini kita putuskan untuk mudik karena perkiraan lahiran pas deket lebaran ga bakal bisa pulang kampung. Bismillah…kita OTW 18 jam Ciledug-Ngawi (kena arus mudik). Alhamdulillah galau morning sickness selama perjalanan ga terjadi. Beruntung bisa pulang kampung kali ini,biasa ngidam makanan Jawa Timuran bisa keturutan😄. Pas musim mangga pula. Uda keturutan, eh pas balik malah pengen nya beda lagi beralih ke selera Sunda (seblak & asinan plus dongkal)😅

Januari 2018 tahun baruu🎍🎊🎉 masuk usia kandungan 5 bulan , masih periksa di RSKTM sampe Februari. Bulan Maret baru periksa ke Sari Asih sesuai rencana. 2 minggu sebelum periksa daftar by phone dapat no 11😀.

Di bulan Maret ini kandungan masuk 7 bulan dan mulai hunting info buat BPJS yang bisa diterima di RSSA. Setelah menggali informasi berangkatlah bumil & Naya ちゃん ke kantor BPJS Tangerang untuk ganti Faskes karena yang diterima RSSA adalah rujukan dari SA medika, klinik samping RSSA. Sebelum kartu BPJS nya aktif sementara memanfaatkan faskes 1 untuk periksa hamil di Puskesmas Karang Tengah jadwalnya Senin & Kamis. Melalui kenalan bidan, minta tolong untuk didaftarkan karena antriannya yang aduhai biar ga lama nunggu . Eeh ternyata uda dapat nomor buntut. Periksa hamil cuma dibatasi 15 pasien aja , biar efisien kali ya. Kali ini untuk periksa lab aja. Cek darah & urine ga pake lama nunggu prosesnya. Hb masih dibawah angka 12 jadi harus cari booster buat naikinnya. Jadi coba-coba hunting buah bit (di jus mix buah naga) yang katanya cepet buat menambah Hb.

Bulan April, very hectic last trimester . Sudah mulai aktif nih BPJS nya, muncul ide ‘iseng’ buat manfaatin. Iseng karena diluar tujuan untuk periksa hamil 🙈 yang masih prefer hari Sabtu karena suami bisa menemani. Sedangkan Sabtu tidak terima pasien BPJS. Nah, korban iseng kali ini adalah kutil kecil yang uda lama nongol di jari tangan kanan. Awalnya 1 tapi sepertinya menular ke jari sebelahnya. Bikin parno kalo tambah banyak. Apalagi nanti akan merawat bayi. Jadi setelah cek jadwal dokter kulit ada hari Senin, daftar by phone dan dapat no. Antrian langsung pagi pagi ke RS. Tapi mampir dulu ke klinik SA medika untuk minta rujukan. Alhamdulillah perdana nih bisa langsung dipakai buat periksa & perawatan sampai selesai. Pengalaman pertama yang menguji kesabaran😢😢. Periksa dokter kulit diputuskan untuk ambil kutil dengan electro cauter. Tapi tidak langsung hari itu, di jadwal kan operasi kecil tersebut minggu depannya. Hari itu dikasih resep obat dulu. Nunggu antrian obatnya hik hiks sampe nomor ratusan boo. Alhamdulillah Naya ga rewel nunggu sampe sore baru kelar. Pokoknya bumil 32 weeks menjalani proses penyembuhan setelah operasi kutil (26 April) harus extra hati-hati. Kurleb sebulan baru sembuh total. Beberapa hari setelah proses electro cauter muncul masalah baru yang katanya biasa dialami bumil. Tapi baru seumur umur baru begini, hemorrhoid….kenapa pula saat jari tangan masih di perban eh tiba-tiba nongol 😭😭. Ini juga yang saya sebut iseng tadi , sakitnya jadi double deh selama seminggu diobatin ini itu Alhamdulillah reda.

PART 2. PROSES PERSALINAN🏥

Bulan Mei 2018 sudah rutin periksa di Sari Asih dengan dr.Arum selain sudah direncanakan didukung juga dokter yang di RSKTM ternyata pindah. Dua kali periksa di Sari asih baru ngeh ternyata dokternya juga hamil besar😅. Jadi ingin memastikan usia kandungan Bu dokter lha kok sama katanya. Hadeuuh nanti balapan donk,duluan siapa nih yang lahiran.

Pekan kedua bulan Mei hari Kamis tanggal 17 tepatnya sudah memasuki Ramadan. Bertekad ingin tetap puasa, sebelumnya sudah Konsul dokter tidak ada masalah. Alhamdulillah ibuku juga sudah datang dari Jombang jadi bisa jalan ke masjid bareng untuk tarawih sekalian diniatkan jalan-jalan untuk memudahkan proses persalinan.

Tetapiii ketika hari ke-6 Ramadan (Selasa, 22 Desember) saat periksa kandungan & cek lab menunjukkan Hb masih dibawah normal,suami langsung nyuruh batalin puasa😪. Nah konsul pun jadi panjang lebar mengenai pilihan proses persalinan. Mengingat hasil USG menunjukkan berat baby uda 3,4 kg ajaa… melebihi batasan dari dokter terdahulu. Ditambah masih ada sisa hemorhoid yang menambah paranoid. Pak suami pun lebih memilih jalan the best (or praktis😑???) menurut dokter yang minim resiko. Emang sudah menyiapkan diri juga untuk normal maupun SC. Tanya Bu dokter jadwalnya kapan kalau SC jawabnya bisa Minggu ini juga karena usia kandungan sudah cukup (38w) dan kalau mau menunggu Minggu berikutnya kemungkinan dokternya sudah cuti melahirkan 😎. Jadi gimanaa..take it easy hayuk Aja gueeh.

Hari itu juga minta rujukan klinik SAmedika untuk SC yang dijadwalkan 2 hari lagi . Alhamdulillah ibu mertuaku juga datang untuk menemani Naya & Fahmi nanti selama ditinggal bersalin di RS. Apalagi Fahmi masih UKK (ujian kenaikan kelas). Meski ga puasa demi menghimpun tenaga, malamnya tetep jalan ke masjid untuk tarawih. Ketemu tetangga yang bidan sempat terkejut dia kukabari aku mau SC😀 tapi Alhamdulillah tetep disemangati dengan menggebu.

Kamis, 24 Mei 2019. 8 Ramadan 1439H.

The Due date a.k.a pasrah day.
Jam 07.45 sudah nyampe di RSSA langsung ke lantai 3 ruang VK. Ditemani ibu, aye berbaring aja di bed sambil diberikan aneka tindakan : doa bersama,tensi,cek darah,cukuran bawah, CTG detak bayi, verifikasi dokumen dll. Sementara suami masih urus lobying ruangan rawat inap yang katanya penuh 😒 dan urusan administrasi lain.

Jam 08.00-11.30 nungguin aja di bed ruang tindakan sambil tilawah,denger murottal , sesekali ke toilet, minta doa sana sini di WAG 😇, nguping perawat ngobrol 🤓 yang dari situ kutahu Bu dokter yang mau menangani SC mau lahiran juga sudah bukaan 2 . Wow amazing Masya Allah. Selama masa tunggu jam eksekusi, diminta untuk puasa, Alhamdulillah ikut sahur jadi sudah puasa seperti yang lain sayaa,meski masih minum air 🤭.

Jam 11.30 perawat datang lagi ngasih kabar kalau dokter sudah ready jadi bisa Operasi SC. Mulailah pasang lubang infus & pake baju operasi terus didorong pake kursi roda ke ruang operasi. Lewatin meja para bidan, sudah standby dokter Arum disitu dadadadah sambil ingetin terus untuk berdoa.

Jam 12.15 – 12.30. sudah baring di ruang isolasi yang dingin, sambil dikonfirmasi dokumen rekam medis oleh dokter bedah. Sementara suami menunggu diluar ruangan. Alhamdulillah Semua staf yang menangani selalu ramah dan mengingatkan untuk selalu berdoa. Saat itu terdengar azan Dzuhur jadi sempet sholat meski berbaring. Lha gimana lagi aurat cuma ketutup selimut. Bersyukur masih ada wudhu. Selesai jeda azan ada perawat menuntun untuk masuk ke ruang operasi yang lebih dingin lagi. Melihat meja operasi rasanya makin dag-dig-dug duerr tapi harus kuat dan doa teruss. Dibantu naik meja eksekusi karena uda susah gerak dengan perut gede gitu.

Jam 12.30 Mulailah ritualnya, suntik ini dan itu 😓 & pasang kateter. Sebelum masuk dipasang cairan infus + antibiotik. Suntik bius regional / Anestesi spinal kali ini dalam posisi duduk (SC pertama dulu posisi baring miring ) . Sudah diingatkan jangan banyak gerak pas disuntik masih aja ga bisa diem karena posisi infus yang kurang pas. Habis dibantu baring , dipastikan mati rasa &tirai penghalang dipasang, timbullah pusing, mual & sesak meski para tim medis ngajak ngobrol ngalor ngidul (banyakan cowok yang ngoceh🙈) biar tetap on selama operasi. Ga bisa nanggepin makanya cuma klepek klepek (arti sebenarnya yaa) kepala & tangan ga bisa diem biar mancing perhatian. Setelah mereka tau saya mual & sesak 🤢🤕😵dikasih suntikan lagi hmmmmm….mereda siih. Tapi bau obat tetap mencemari pernafasan. Ketambahan lagi disuruh menelan serbuk obat dibawah lidah. Katanya untuk mencegah pendarahan. 😷 Alhamdulillah lanjut komat kamit dzikir sambil mengamati proses. Mau ngintip tirainya eh ternyata berlapis lapis tetep kagak kelihatan kalo perut lagi dibelek🤪 . Cuma merasa ni meja gonjang ganjing pada ngapain yaak ama perut akuuh🥴 ekstrem bener dok.

Jam 12.50 , 👶Alhamdulillah terdengar tangisan bayi laki laki membuat rasa campur aduk tadi jadi lega penuh syukur. Bayi segera diserahkan perawat untuk dibersihkan dan dicek dokter spesialis anak. Sedangkan dokter kandungan (dr. Arum ) bergegas keluar ruangan setelah mengucapkan selamat. Tinggal diriku dengan tim medis lainnya untuk finishing . Sambil berusaha merayu baby agar mau IMD. Eh malah ngeledek main ludah doang nih bayik😌. Perawat yang gendong uda nyemangatin kayak cheerleader padahal. Hampir setengah jam begitu. Akhirnya dibawa ke ruang bayi.

Jam 13.30-15.30 sudah dibawa keluar ruang operasi, menunggu di ruang isolasi untuk melanjutkan perjuangan melawan efek bius. Yaitu ❄️🌨️Frozen sensation🥶🥶. Kutanya perawat jaga disitu berapa lama akan begini katanya 2 Jam. Selama itu pun aku bergetar&mual meski sudah di selimuti blower penghangat🛌. Apalagi alat tensimeter yang dipasang dilengan terasa makin menyesakkan. Sengaja sedikit teriak biar perawat datang mbenerin tuh alat. Terus mohon kekuatan dari Allah sambil bolak balik lihat jam. Karena 🌨️😖shivering -menggigil- Kali ini dihadapi sendirian (kalo SC sebelumnya meski belum sadar diri dari bius umum uda di kamar rawat inap jadi ada suami & ibu yang bantu menguatkan ) . Beneran setelah 2 jam sensasi itu hilang sama sekali berangsur gerah malah. Segera kukibaskan selimut dan bilang saya sudah membaik buuk👩‍⚕️. Di cek ini itu , diangkat untuk pindah bed terus didorong ke kamar. Mikir juga dapat kamar apa karena kabar terakhir kamar masih full

Jam 16.00 akhirnya Masuk kamar VIP di lantai 3 yang khusus untuk bersalin. Bersyukur Alhamdulillah suami berhasil mengusahakannya🤗. Ibu & kakak yang sudah menunggu pun menyambut, aku pun berucap syukur bisa melewatinya.

Satu PR lagi pasca operasi yaitu memastikan organ pencernaan normal kembali dengan menunggu sinyal buang gas. Pengalaman kembung terulang lagi karena ga kunjung keluar tuh angin sampai 2 hari. Setelah operasi nekat minum dikit-dikit, haus siiis. Malamnya juga disuapin mau aja makan dikiit. Hari berikutnya malah makan lahap meski perut mules, habis catering RS enak, lagian ga ada yang makan karena pada puasa 😅.

Jam 19.00 the baby entering my room. Alhamdulillah finally I can hug you..setelah kurang lebih 6 jam di ruang observasi bayi. Meski harus dibantu untuk posisi menyusui karena masih nunggu 12 jam pasca SC untuk belajar miring dan 24 jam untuk belajar jalan lagi.

Jumat, 25 Mei 2019 pagi-pagi bayi sudah dimandikan perawat atau bidan ( ga tau bedanya😁). Hari itu juga ada dokter SPOG yang visit, pengganti dokter Arum yang sudah cuti karena habis melahirkan juga semalam – nah kaan barengan ternyata kitaa- . Yang datang Dokter Devi , ramah & baik hati juga😊

Sorenya gantian diriku yang dibersihkan oleh perawat. Selanjutnya Sehari 2 kali. Begitulah kami menunggu masa pemulihan terutama masalah kembung yang belum beres nih. Sambil urus segala dokumen. Suami urus pendaftaran BPJS bayi, tanda tangan aneka form dsb. Hingga hari Ahad sudah diperbolehkan pulang

Ahad, 26 Mei 2019 go home sweet home diiringi rintik hujan seperti 2 persalinan sebelumnya, berasa banget dapat berkahnya. Alhamdulillah.

Note: kebijakan admistrasi berkaitan dengan RS atau BPJS mungkin ada beberapa perubahan seiring berjalannya waktu. Jadi harap maklum kalo kondisi terkini berbeda 🤭

Baca lebih lanjut


Happy new year 2020 新年明けまして おめでとうございます

今年も宜しくお願いします

Akhir tahun 31 Desember 2019 ditutup dengan membawa kenangan , awal tahun 1 Januari 2020 dibuka dengan banyak genangan. Setelah pesta kembang api , hujan turun tanpa henti hingga keesokan hari. Beberapa daerah pun diterjang banjir. Termasuk tempat tinggal kami yang biasa aman pun tak luput dari genangan. Masih beruntung cuma sebentar karena setelah reda lekas surut. Daerah sebelah komplek lebih parah lagi seperti Pondok Bahar, komplek Barata , Bangunreksa, dan yang viral dimana banyak mobil hanyut yaitu di komplek Ciledug indah. Banyak lagi yang jadi korban banjir yang tak bisa saya sebutkan satu persatu. Disusul pemadaman listrik plus sinyal provider telpon, sekitar dari jam 10 pagi sampe jam 3 dini hari . Tempat yang masih tergenang tentu lebih lama lagi padamnya. Selain itu banyak pohon tumbang juga.

Sebagian foto di komplek keuangan

Malam hari karena masih gelap banyak yang keluar rumah untuk cari ‘suasana baru’ , termasuk kami sekeluarga. Lha kok di WAgrup komplek ada kabar kebakaran. Bikin kita yang di luar ketat ketir cari kabar ga da yang bisa dihubungi karena gangguan sinyal. Ternyata etangga sebelah rumah yang kebakaran. ya Allah Alhamdulillah bisa dipadamkan segera dan hanya bagian kamar mandi yang terbakar.

Tanggal 2 Januari pun sedianya ada kegiatan liburan anak-anak (di masjid komplek lain ) terpaksa dipending . Karena semua fokus ke revitalisasi pasca banjir.

Masjid Al ikhlas karang tengah permai

Spanduk terpasang ikut Tergenang juga

Ya Allah semoga ini menjadi pelajaran untuk makin perhatian dengan alam lingkungan sekitar,saling tolong menolong dan tentu makin dekat dan taat pada Allah SWT. Yang terdampak segera bisa beraktivitas dan dimudahkan segala urusan. Aamiin


Tinggalkan komentar

Jelantah Bukan Sampah

Bulan lalu Alhamdulillah berkesempatan ikut pelatihan membuat sabun cuci dari jelantah (minyak goreng bekas). Bagai mendapat angin segar bagi saya yang suka ngumpulin jelantah tapi belum tau untuk apaan😅. Pokoknya dikumpulin aja , karena ga rela kalo minyak bekas itu terbuang percuma apalagi hanya menambah pencemaran drainase air maupun tanah.

Ternyata prosesnya panjang hehehe. Inilah yang membuat sebagian orang enggan melakukan daur ulang karena yang praktis dipakai lebih banyak & mudah ditemui. Meski dampaknya tidak baik terhadap lingkungan juga kesehatan. Tekad sekuat baja harus terpatri dalam hati untuk bisa dan terbiasa reduce,reuse & recycle sampah rumahtangga.

Langsung saja cantumkan disini dulu keburu lupa yang Uda dicatat 😉. ini adalah hasil akhirnya setelah dipotong.

Hasil potongannya ga beraturan karena duet ma bocah (alesaaan😂)

Bahan :

  • Jelantah 500 gr

  • Arang 250 gr . Dibarakan. Bisa dipake 2-3 kali.setelah dijemur/ dikeringkan

  • NaOH : 64 gr

  • Air : 128 gr

  • Pewangi bisa jahe,serai,pandan dll dlm bentuk cair(ekstrak), bibit parfum = 1 lt minyak : 5ml parfum

Proses pembuatan:

  • Rendam semua arang dalam jelantah diamkan minimal 24 jam

  • Saring jelantah untuk membersihkan dari sisa arang

  • Siapkan jelantah dalam wadah/baskom plastik/kaca (hindari bahan aluminium)

  • Siapkan air dalam cup ,masukkan NaOH dlm air & aduk sampai larut. Ingat² :salju turun ke danau -> maksudnya NaOH yg masuk air bukan sebaliknya. Setelah larut bisa juga didiamkan sebentar utk menurunkan suhunya sebelum dicampur dg jelantah.

  • Pewangi bisa dicampur sekalian kedalam larutan NaOH tadi

  • Baru masukkan larutan NaOH kedalam baskom isi jelantah&aduk terus sampai mengental

  • Warna campuran & lama pengadukan tergantung kandungan jelantah ya

  • Setelah kental berjejak ( trace) bisa dimasukkan dlm cetakan.

  • Diamkan selama 24 jam , warna akan berubah lebih pudar. Keluarkan dr cetakan dan dipotong sesuai ukuran yg diinginkan.

  • Sabun dianginkan dulu di suhu ruang kurleb 3-4 pekan utk mengurangi efek zat kimia br bisa dipakai.

    Alat yang diperlukan:

  • *Baskom plastik sedang
  • *Spatula kayu atau whisk stainless
  • *Spatula plastik

Setelahnya peralatan tidak boleh dipakai lagi untuk memasak atau mengolah makanan.

Note:

-sabun yg sudah jadi Didiamkan 3-4 pekan utk menguapkan zat² kimianya.

-Waktu disarankan untuk proses pembuatan : pagi hari/malam hari untuk menghindari suhu panas & jauh dari jangkauan anak-anak

– lebih baik lakukan proses di tempat yang terbuka.


Tinggalkan komentar

Piaraan

Baca-baca lagi posting tahun lalu tentang piaraan di rumdin, pingin lanjut perkembangan yang ada 😊.

Pertama,tentang ayam. Alhamdulillah sudah beranak pinak dan sudah beberapa kali dipanen alias dipotong buat lauk. 🙊🙊. Potong ayam ga berani sendiri. Jadi dipasrahin ke tukang jual ikan di komplek yang juga terima pemotongan ayam. Lumayan, ngrogoh kocek dulu Rp.15 ribu per ekor terima sudah bersih. Nangkapnya aja yang perlu perjuangan karena biasa bebas, ayamnya jadi lincah.

Dari beberapa kali bertelur yang hasil nya ayam hitam mulu. Akhirnya ada perbaikan keturunan juga muncul anak ayam coklat. Hanya beberapa yang bertahan hidup. Jadi di sayang sayang deh jangan dipotong dulu😆.

20180711_075658

Jagoan generasi kedua & indukan coklat yang masih ‘training’ 😃

Selanjutnya, perkenalkan pendatang baru…duo rabbit. Gegara Naya ちゃんpingin beli kucing waktu jalan jalan ke Flona 2017 (festival flora fauna) deket kantor suami. Daripada kucing mending kelinci aja deh bisa dibiarin bebas diluar. Lagian sama sama Lucuu kalo liat bulunya hehehe..

20170805_164206

Saat baru dibeli masih imut imut. Diberi nama Bunny & Usagi☺

Beli sepasang kata abang penjual ini jantan&betina. Tapi setahun berlalu mereka beranjak dewasa jieeh. .. tapi belum ada keturunan. Padahal kelinci terkenal gemar beranak pinak. Jangan-jangan LGBT nih🙈🐇.

Karena kandangnya ga muat jadinya dibebasin di kebun belakang. Sempet dibuatin kandang waktu bapak mertua datang,tapi rusak jadi kabur mulu.

Alhasil kebebasan mereka dan ayam ayam yang makin rame membuat tanaman segar di belakang rumah tamat riwayatnya😭😭. Gigit jari deeh😹..tanaman di depan masih selamat tapi Kalo duo rabbit maen slonong boy ya harus waspada. 😎

20180711_075725-1

Ada yang sembunyi sembunyi 🐰gerogotin daun sereh yang uda rubuh ditibanin ayam buat bersarang 🐓

Ada lagi nih penghuni rumah..para ikan ikan keciil 🐠🐠

20170505_075610

Pertama beli ikan Platy sepasang. Alhamdulillah beranak tapi banyak yang mati . Akhirnya dipisahin yang masih selamat.

20170512_223132

Anak ikan yang bejuang hidup tapi akhirnya mati juga 😥

Memelihara ikan di aquarium kecil ga bertahan hidup lama. Sempet miara cupang juga tapi harus terpisah dengan yang lain biar ga berantem. Akhirnya beli juga aquarium yang gedean dikit. Obsesi suami inget masa kecilnya & buat ilangin stress.

1531170560927-228637312

Penghuni yang bertahan dari seleksi ekosistem😏 : ikan sumatra, ikan layang2 (manfish/anglefish)&ikan black ghost. Yang sudah RIP ada udang,pembersih kaca, sepat &platy.

Alhamdulillah biar pun repot dengan banyaknnya penghuni tambahan di rumah, insya Allah bisa mendidik anak anak untuk bertanggung jawab memelihara &menjaga makhluk ciptaan Allah yang ada di sekitar kita.


4 Komentar

Ganti Faskes di Kantor BPJS Tangerang

Mengurus administrasi di kantor pemerintahan kadang menimbulkan rasa enggan duluan mengingat antrian dan persyaratan yang harus dipenuhi. Demikian pula saya 😀 saat harus berurusan dengan kartu BPJS sudah ketar ketir duluan tapi harus dijalanin juga sambil menghibur diri kalo sudah beres bisa nge-Mall di TangCity (meski mission imposible nge Mall sendirian).

Pertama kali datang ke kantor BPJS Tangerang  sekitar setahun yang lalu untuk mendaftarkan anak ke-2 sebagai peserta.  Alhamdulillah langsung jadi dan mendapat kartu baru yang warna hijau itu. Anggota keluarga lain masih pake kartu Askes yang warna kuning, khas baheula. Meski saat itu salah antrian 😦 , ambil formulir terus disuruh ke ruangan pojok belakang  yang khusus buat perorangan karena pas ambil form ke security ga bilang yang untuk PNS. Jadinya lama deh, padahal setelah naik ke lantai 2 antrian ga terlalu mengular.

Nah kedatangan kedua ini keperluannya untuk ganti Faskes ( Fasilitas Kesehatan) pertama. Sebelumnya memakai Puskesmas yang di komplek,  Alhamdulillah ga pernah berobat kesitu karena antriannya memotivasi untuk slalu berdoa agar sehat selalu :). Selain itu tidak buka 24 jam juga. Dari rekomendasi para tetangga disarankan untuk ganti saja Faskes nya ke SA Medika (Sari Asih medika ) meski lebih jauh yang penting bisa langsung merujuk ke RS Sari Asih Ciledug 😃.   Mengingat pasti akan butuh untuk  periksa-periksa karena sedang hamil anak ketiga.

Lanjut cerita urusan ganti Faskes, begitu sampai di kantor BPJS langsung tanya ke security depan pintu utama. Lagi-lagi diarahkan untuk ke ruang pojok belakang, setelah bilang yang untuk PNS,  baru dipersilakan ambil no antrian yang ada dekat pintu lalu disuruh ke lantai 3 ke ruangan khusus Pelayanan korporasi  (loket 14-17). Melihat nomor antrian dan yang tertera di layar panggil , Alhamdulillah ga terlalu jauh hanya 5 nomor. Begitu sampai lantai 3 langsung dipanggil hehehe (sebelumnya duduk manis di lantai 2 karena bingung nyari tangga ke lantai 3 😀 )

Begitu di depan loket yang diminta petugasnya :

  1. menunjukkan KK Asli & foto kopi
  2. mengisi formulir (isi yang kolom Faskes baru & tanda tangan saja )
  3. menunjukkan kartu BPJS. Saya pake kartu Askes suami selaku kepala keluarga. Karena masih pake yang warna kuning jadi ga perlu ganti sebab info Faskes ga tertera disitu. Padahal pingin ganti yang hijau biar kekinian, tapi bilangnya itu masih bisa dipakai dan ga akan terbit lagi model yang begitu. Yaa apa boleh buatlah, kartu legendaris. Sedangkan yang punya anak kedua (yang warna hijau) harus diganti nama Faskesnya karena infonya tertera di kartu.
  4. Sudah beres entry data lalu diminta review tentang pelayanannya oleh petugas. Tinggal pilih bintang berapa di tablet yang disodorkan. Sudah finish, boleh pulang 🙂
IMG-20180314-WA0015

Loket di lantai 3

Sebagai info tambahan, Setelah ganti Faskes ini aktifnya adalah 14 hari kerja baru bisa digunakan di Faskes baru. Selama masa tunggu itu masih disarankan ke Faskes yang lama.

 


Tinggalkan komentar

Serba Serbi Rumdin – piaraan-

Lanjutan posting sebelumnya tentang memanfaatkan rumah dinas yang Alhamdulillah  ada lahan kosongnya. Selain bebas bertanam juga bisa dimanfaatkan untuk menambah hewan piaraan..kepikiran kambing , burung ato  kelinci kayaknya ribet merawatnya. Jadilah uji coba pertama beli ayam. Cukup dibiarkan aja bebas berkeliaran di pekarangan asal tetap diberi makan. Pertama kali beli ayam ‘remaja’ 4 ekor tapi yang bertahan hingga 3 hari kedepan tinggal 2 ekor.  Mungkin karena belum punya kandang (nekat beli) mereka jadi bingung tidur dimana , yang akhirnya kehujanan dan kedinginan . Kalo malam asal nemplok aja di blower AC, di jemuran , di atas pompa air dimana aja asal nangkring. Kebetulan ada ibu datang waktu itu, ngajari ngramut ayam hehehe…dibuatin tempat nangkring di bawah tiang Torn air & dipayungi bekas kerai bambu ditutup lagi dengan seng bekas. Habis tu ngajari ayam biar ngandang kesana. Selama 3 – 4 malam mindahin ayam yang tidur sembarangan, baru deh terbiasa uda tau kalo malam harus tidur dimana. Untungnya 2 ekor yang terisa tadi jantan & betina, bisa jadi pasangan sejoli yang normal, terhindar deh dari LGBT  😀

FB_IMG_1494173061607

Tahun 2017 disebut sebagai Tahun ayam, jadi kami beli ayam deh… (kagak nyambung yah :)) )

Uda agak gedean dikit, pingin beli ayam lagi biar rame. Belilah 2 ekor yang remaja lagi. Eeeh 2 ayam penghuni terdahulu merasa tersaingi, akhir nya 2 ayam yang baru diuber, dipatuk & dibully melulu, hingga tewas satu persatu. Tinggallah 2 pasangan tadi yang berkuasa. Kata suami, ya sudah biarin aja tu ayam sapa tau tar bertelur & anaknya banyak. Alhamdulillah 3 bulan setelah beli ayam betina mulai bertelur…satu satunya ilmu yang saya tau adalah ‘kalo ayam bertelur itu pasti ribut’ (itupun tau dari nonton pilem Upin Ipin hehehe) . Nah saat tau ayam ini kok tumben ribut , penasaran deh apa mungkin bertelur yaa..cari- cari dimana eh ada 1 telur teronggok di lantai/plester deket pompa air. mungkin ayamnya jug masih amatir jadi nelor sembarangan sampe retak. besoknya parah lagi, telornya uda ditemukan pecah karena jatuh dari tempat nangkring. Akhirnya di dekat pompa tadi aku taruhin kardus plus daun-daun kering, pelepah & daun pisang kering biar si ayam nyaman bertelur. Besoknya telur uda nambah, berarti si ayam uda pinter nih. Tinggal pemiliknya aja yang gatel pingin ambil telurnya buat di ceplok di wajan  😃🍳. Untung  si ayam ga ngambeg & mau bertelur lagi.

Merawat ayam bertelur ini juga amatir jadi perlu konsultasi dulu ke ibu yang uda pulang kampung 😆 . Misalnya ni ayam kenapa ga mau mengerami telurnya yaa (ini yang bikin gatel pingin masak telur ayam kampung) ya tentu aja tu ayam pingin ngumpulin dulu biar banyak baru dierami. Kirain si ayam ga peduli ama calon anaknya, sampe diserahin ke orang tua asuh alias kucing untuk mengerami telurnya : o

erleena's

kaget juga ini kucing ngapain disitu, kirain mau makan telurnya. mungkin lagi cari anget-angetan sambil jagain telur temennya.

Setelah terkumpul 10 butir (selain yang uda di ceplok) barulah ayam betina mengerami. Nah tau ilmunya juga kalo telur dierami selama kurang lebih 21 hari. Tapi setelah setia menanti hingga 25 hari ternyata tak satupun menetas, masa bertelur yang perdana ini gagal sodaraa. Akhirnya dengan berat hati semua telur dibuang biar induknya kembali ke aktivitas normal dengan pasangannya. Mungkin pengaruh musim hujan juga jadi tempatnya lembab.

Dua bulan kemudian si induk ayam ternyata uda bertelur lagi, parahnya ni pemiliknya kagak tau. Awalnya curiga aja kenapa tu ayam jago sendirian aja lha wong biasanya kemana-mana berdua. Cari-cari ternyata si induk ayam uda mengerami aja tu 9 butir telunya di bawah pohon pisang. Yaa alamat kagak jadi lah kehujanan muluu… padahal uda dibuatin kandang juga sama bapak mertua waktu datang, tapi dasar ayamnya ga mau rumah baru. Lagi asyik mengerami dipindahin ke kandang biar nyaman malah ngambeg ga mau mengerami lagi. Ya sudah wassalam deh smua telurnya. mau dimasak ternyata uda ga fresh jadi dibuang deh., beberapa butir dikembalikan ke tempat semula dibawah pohon pisang buat mancing biar mau bertelur lagi.

erleena's

ahaa..ketahuan yaa nyempil disitu

 

Alhamdulillah selang 2 minggu induk ayam mulai bertelur lagi..kali ini dicuekin aja mau bertelur dimana (sak karepmu) cuma bisa bantu biar ga kehujanan gimana. Dibuatin aja kardus lagi plus dipayungin.

erleena's

pake apa aja yang ada biar tetep nyaman versi ayam. Daun pisang pun buat payung. Kardus dtaruh diatas pot bekas biar ga langsung nyentuh tanah.

Karena dibiarin aja tu ayam sampe ga ngitung juga uda mengerami berapa lama. Pagi-pagi yang cerah terdengar ciap-ciap seperti suara anak ayam. Pas ditengok yeeeyyy alhamdulillah ada 9 ekor anak ayam uda menetas..sisa 1 ekor aja yang gagal.  lucu- lucu nyaa meski item semua kayak induknya.

20170505_074404

uda beberapa hari kayaknya baru ketahuan menetas

 

Mulai deh excited plus gatel lagi pingin mindahin tu anak ayam ke kandang biar lebih aman & ga kehujanan.  Ternyata ga mau juga…uda turun temurun kali diajarin emaknya jangan sampai menginjak tu kandang. Akhirnya setelah beberapa hari kejar -kejaran ketemu juga tempat yang diminati oleh induk ayam & anak-anaknya. Mojok dekat pompa air seperti dahulu kala. Ya udah deh dibuatin aja payung biar ga ketampiasan air ujan. Nemu atap kanopi bekas ,pake ajalah yang penting loe nyaman disitu ya yaam. Semoga sehat selalu sampe gede biar bisa panen ayam kampung buat kebutuhan sehari-hari 🐣🐔

20170505_123338