erakhma

The longer you put off a job, the harder it to start


2 Komentar

カラス Burung gagak

Burung gagak disini bebas berkeliaran dan beterbangan. Nggak seperti di Indonesia yang adanya di tempat tertentu dan dianggap burung penuh ‘misteri’. Kalo disini mau pagi , siang , malam di apato, koen, perumahan, pertokoan bisa dengar suara meengkingnya ..kaaa…kaaa…kaaa

Kemaren agak konyol karena ‘dikerjain’ burung gagak. Waktu belanja bulanan ke Goumu kami mampir ke Inakeya. Bersepeda bertiga melawan dingin, Fahmi kun dibonceng en dipakein selimut .Penasaran karena belum pernah mampir padahal searah dan dekat, kurang lebih 150 meter lah. Disana hampir sama dengan Maruetsu , menjual kebutuhan pangan sehari- hari. Alhamdulillah dapat mi instan dan telur yang lebih murah. Setelah itu kami lanjut ke Gyoumu supa. belanjaan tadi ditaruh di keranjang dan ditinggalin begitu aja di luar. Percaya aja dengan keamanan disini karena banyak yang melakukan hal yang sama..

sekitar 30 menit kami belanja di dalam pas keluar ke parkiran sepeda, alangkah terkejutnyaaaa. Belanjaan tadi uda koyak koyak plastiknya dan 2 butir telur pecah. Dugaan bermunculan, apakah sepedanya habis dirobohin orang sehingga belanjaan jatuh dan telur pecah?? melihat kondisi plastiknya seperti habis diobrak abrik burung. Langsung nunjuk tuh burung gagak yang nongkrong di tiang lampu (jadiian kambing hitam, kan sama-sama hitam heheheh) . Jadi mbayangin paruh besarnya matokin belanjaanku & nyesel uda ninggalin makanan di luar tanpa pengamanan ekxtra. Memang siy disini kaloo keranjang sepeda itu banyakan ada tutupnya, kita mah polosan gitu ya.

Dari situ belajar supaya lebih hati-hati dalam mengamankan barang, yang tadi itung-itung berbagi rejeki lah dengan si gagak. 🙂


1 Komentar

Jadwal Sholat

Akhir musim gugur jelang musim dingin, malam hari lebih panjang dari siang hari. Paling enak buat puasa niy hehehe, malem puas puasin tidur 😀 ketahuan kalo suka mlungker kemulan.

Perubahan interval siang malam ini berpengaruh pada jadwal sholat juga.  Matahari terbit jam 6.30 an dan tenggelam jam 16.30 kadang masih kebawa jadwal sholat dari Indonesia yang lebih lambat. Kayak ga percaya aj gitu jam 2 siang ashar dan jam 6 sore uda isya.

untuk saat ini jadwal yang tercatat untuk wilayah  Kodaira adalah :

Fajar –  4.59 am

dhuhur – 11.30 am

Ashr – 2.11 pm

magrib – 4.31 pm

isya – 5.55 pm

 

Subhanallah dengan pergantian waktu dan musim disini. Semoga bisa diambil pelajaran ,  bersyukur atas karunia yang diberikan Allah dan bisa membari manfaat atas tiap desah nafas.

QS. Al Hadiid:6

Dialah yang memasukkan malam ke dalam siang dan memasukkan siang ke dalam malam[1455]. Dan Dia Maha Mengetahui segala isi hati.

[1455]. Yang dimaksud dengan memasukkan malam ke dalam siang yang menjadikan malam lebih panjang dari siang, dan memasukkan siang ke dalam malam ialah menjadikan siang lebih panjang dari malam. Sebagai yang terjadi pada musim panas dan dingin.

 


Tinggalkan komentar

martabak ku manis deh

Lebih tepatnya mungkin disebut pancake ya, krn bentuknya tipis ga kayak martabak yang dijual itu. Awalnya pengen buat sesuatu untuk manfaatin santan yang masih sisa setengah kaleng (alhamdulilllah nemu santan juga di sini ). Hmm..apa ya yang murah dan enak hihihi maklum akhir bulan gini. Liat bahan yang tersedia akhirnya bikin martabak manis seperti resep ibuku. Pas lagi ada sisa kacang  giling juga sisa pembuatan martabak sebelumnya. jiaaaahh kok bahannya sisa semua …..yang penting hasil dan rasanya WOW. Karena ga nyangka warnanya jadi bagus kalo pake santan,  jadi harus bilang wow yaa…:)

buruan catat sebelum lupa niy.

bahan:

100 gr  tepung terigu

125 ml santan (aku pake yang agak encer krn ditambah air)

1/4sdt soda kue

1 sdm susu bubuk

50 gr gula pasir

1/4 sdt fermipan

vanili dan bubuk kayu manis secukupnya untuk aroma

isi/toping ( optional);

keju parut

coklat meises

pisang

kacang giling

Cara Membuat:

1. Campurkan bahan kering ; terigu, fermipan, gula, soda kue, susu bubuk, vanili dan kayu manis. aduk sampai rata

2. tuangkan santan sedikir demi sedikit sambil diaduk. lakukan sampai habis santannya dan didapat adonan seperti bikin bakwan

3. diamkan adonan kurang lebih 1 jam. Waktu itu sempet diitinggal belanja sambil khawatir kelamaan dan basi, alhamdulillah sampe rumah tu adonan baik- baik saja. so selanjutnya bisa dicetak.

4. siapkan wajan teflon, panasi sebentar dengan api kecil.

5. Tuang adonan sebanyak 1 sendok sayur dan goyang wajan sampai dapat lebar pancake yang diinginkan.

6. tunggu hingga berongga dan setengah matang lalu beri topingnya. bagusnya pake keju biar bisa nempel. kalo ga bisa dioles mentega trus ditaburi gula pasir.

7. tutup sebentar kurleb setengah menit aja. lalu lipat jadi dua. ga dilipat juga boleh. suka suka aja deh

8. nah pancake alias martabak manis home made yang cantik bisa dinikmati anget anget deh

terang bulan, kalo boso keren sih martabak manis

terang bulan, kalo boso keren sih martabak manis

selamat mencoba….


Tinggalkan komentar

belajar di KIFA

Alhamdulillah ini Senin kedua belajar nihogo di KIFA (Kodaira International Friendship Association). Dua bulan setelah stay di sini baru bisa gabung di situ deh, padahal ibu-ibu lain uda pada duluan belajar disono. hehehe kurang gaul banget ya akuu. Itu taunya juga dari mahasiswa Tsuda daigaku (mereka volunter kayaknya yaa…) yang nawarin door to door di dorm kalo ada opening pendaftaran kursus. Sebelumnya uda tau siy cuma pikir pikir pengen cari kegiatan lain selain belajar Nihongo. Mentang-mentang pernah kuliah bahasa Jepang trus tambah alesan males belajar  dari awal lagi  (dasarrr..). Berhubung pengen gaul jadi coba daftar deh, staff di kampus suami juga menyarankan ikutan di KIFA aja buat tempat nongkrong (nah lho…)

Dari info yang diberikan mahasiswa tadi jadi tau seperti apa kegiatan belajar disana. Awalnya siy diajak kumpul untuk sharing tapi pas ga bisa datang, jadi aku imel aja CP nya untuk tanya – tanya, alhamdulillah ditanggapi dengan baik hingga resmi terdaftar . Untungnya kalo belajar disana : lokasinya deket dengan dormitory, ada penitipan anak , dan belajar sesuai level Nihongonya. Baru tau juga kalo belajarnya per kelompok gitu 1 sensei ngajar 1-3 murid  pokoke suasana santai deh. Bisa ketemu banyak orang dari berbagai negara pula.

Waktu dapat email balasan langsung dikasih info schedule hari apa aja yang bisa kita pilih, waktu itu pilihannya senin, jumat dan sabtu. trus info biaya yaitu 300 Yen per pertemuan (pertemuan pertama gratis). Aku pilih senin aja jam 10- 12 siang karena akhir pekan suka sok sibuk 🙂 .. next email dikasih form pendaftaran kursus & pendaftaran penitipan anak. Langsung isi & kirim juga via email.

Senin pertama diajak janjian ma Tsuda daigakusei untuk sama-sama pergi ke lokasinya. Waktu itu ada barengan siswa baru dari dorm juga, dari vietnam tapi lupa namnya . Kita sampe ditungguin en diantar gitu bahkan waktu pulang juga akan diantar kalo kita ga nolak ..baik banget yaaa…padahal tempatnya deket. mereka juga nemenin registrasi hingga kelas dimulai.

Nah yang bikin galau ( ikutan basa gaul niy) hari pertama ini, Fahmi juga pertama kalinya bakal diasuh  orang. setelah registrasi dan mendapat pengasuh (rata-rata uda obaachan yg volunter jadi pengasuh) awalnya saya antar ke lantai satu tempat bermain anak sama- sama mbahnya (tempat belajar di lantai 3) dan pamitan disana klo uminya mau belajar, Alhamdulillah mau meski keliatan terpaksa. Agak lega sambil tetep kuatir lanjut deh ke ke meja belajar. Jadi ku ga tau apa yang terjadi di tempat penitipan (Hoiku) Kali ini dapat kelompok belajar dari korea dan Cina (yang ini blasteran Cina Jepang ) jadi pada mahir nihongo dan kanjinya deh, bersyukur banget ya dulu pernah kuliah Nihongo :p jadi aku ga kagok kagok banged gituu..Nah pas pelajaran hampir finish, fahmi diantar mbahnya sambil nangis. Ceritanya sih dia ga cucok sama temennya yang lebih aktif dan rame. Fahmi kan sukanya tenang en main sendiri gitu.  Siembah alias obaachan (baru tau tadi namanya Yonehara san) tetep nyemangatin…daijoubu..karena masih pertama nangis mah wajara, ntar juga terbiasa..

Daan.. hari ini Alhamdulillah fahmi pinter ga nangis waktu dititipin meski aku juga penasaran ngapain aja sih disana. Kalo mbahnya cerita pasti yang baik baik aja, dan bilang maaf karena tadi Fahmi ngomomg banyak tapi ga ngerti…bagitu diantar ke lantai 3 fahmi ceria dan nyerbu cemilan yang disiapin buat break usai pelajaran…Baru terasa deh senengnya bisa nge charge ilmu bahasa jepang yang uda pada luntur dan lagi bisa ajak Fahmi belajar sosialisasi.

Moga belajarnya lanjut dan bermanfaat…aamiin


Tinggalkan komentar

Membuat Tempe di Negeri Sakura. テンペを作りましょう

Tempe memang fenomenal ya , bikin kangen deh sensasinya. Di Jepang bukannya ga ada tempe. Disini bisa juga ditemui  di toko toko Indonesia atau seseorang  yang bisnis tempe secara personal. Bahkan  pernah lihat juga yang buatan Jepang  tapi ga tau sih rasanya karena ga beli  heheheh…Hanya saja kita tak setiap saat menemuinya, kalo ada pun harganya melebihi daging lokal :p

So bersyukur sebelum kesini sudah belajar  cara membuat tempe dari  ibu mertua dan bawa bekal ragi 10 bungkus yang tiap bungkus bisa dipake kurleb 5 kali proses. Kedelai juga bawa ½ kg tapi habis 2 kali proses.  Jadi coba bikin dari kedelai Jepang yg ukurannya lebih gede Alhamdulillah jadi juga & enak. Dapat info dari temen ada juga yg jual kedelai seperti yg di Indonesia di toko India hmmm …harganya lumayan harus rogoh kocek sih…Memang harus bijak makan tempe disini , banyak sabar & doa biar tempenya jadi. Pengennya hari ini …baru bisa menikmati 3 hari kemuadian karena harus bikin dulu

daizu 大豆 kedelai Jepang yang endut endut

daizu 大豆 kedelai Jepang yang endut endut

Berhubung cara pembuatannya agak beda dari yang pernah baca di internet so aku share lagi aja disini.  Bisa liat postinganku yg lain di http://samarakazoku.blogspot.jp/2012/07/belajar-membuat-tempe-sendiri.html,

Untuk konsumsi sendiri lumayan lah buat ukuran kecil aja, eh syukur ada yg mau beli 🙂 . Yuk siapin bahannya:

  1. Kedelai      500gr
  2. Ragi           1 sdm peres ya
  3. Bungkus tempe , kali ini saya pake plastik

Cara  membuat:

  1. Rebus kedelai sampai  setengah matang. Tujuannya agar kulit ari mudah lepas. kalo sudah dinginkan bentar. –> Bisa juga dicuci bersih terlebih dahulu baru direbus. Lama merebus kurang lebih 30 menit
  2. Cuci bersih kulit ari , ini proses yang menuntut kesabaran krn harus ‘mlencetin ‘ biji kedelai & harus bilas berkali –kali. Kalo di pabrik sih ada mesin khusus pengupas kulit ari. –> untuk praktisnya bisa pakai kedelai tanpa kulit 😉 misal kacang Arab atau kacang ‘dal’
  3. Setelah bersih , rendam semalaman (at least 10 jam uda bisa sih menurutku) . jangan lupa sesekali ganti airnya biar ga basi. –> Info dari teman untuk musim dingin rendam 24 jam, musim panas rendam 17 jam
  4. Setelah direndam cuci kembali lalu dikukus  sampai matang kurleb 20- 30  menit . Bisa juga direbus lagi untuk mematangkan tapi lebih baik dikukus aja karena gak terlalu banyak air nantinya.
  5. Kalo sudah ditiriskan dengan sarangan sampai kering dan dingin.  Kalo ga dingin benar  ntar tempenya bisa masam. –> Pastikan benar-benar dingin dan air menguap. Bisa juga setelah ditiriskan lalu diletakkan di atas nampan yang dialasi kain bersih.

    sedang menunggu dingin dan air tiris setalah direbus yang kedua kali.

    sedang menunggu dingin dan air tiris setalah direbus yang kedua kali.

  6. Taburi dengan ragi dan diamkan bentar, sambil siapkan bungkusnya –> takarannya kurleb untuk 1kg = 2 gr ragi. Pernah dibilang ibu mertua  sih bisa juga ditambah taburan tepung supaya lebih padat & untuk menyerap sisa air ( tujuan pastinya lupa 🙂 tapi aku lum pernah coba )
  7. Masukkan kedelai yang sudah diberi ragi ke dalam bungkus/ plastik lalu tutup, beri ruang ya jangan terlalu padat isinya biar ga terlalu keras hasilnya. –> keras atau padatnya tempe tergantung selera sih
  8. Tusuk-tusuk  bungkusnya dengan garpu/ tusuk sate yang bersih (tergantung ukuran bungkusnya ya, yg penting rata atas , bawah , tengah gitu deh) . Baliknya juga dilubangi.
  9. Diamkan sambil ditutupi kain. Kalo ntar uda mulai berkeringat dan menjamur , tutup kainnya diambil aja. –> tempat penyimpanan sebaiknya seperti di rak ( ada ruang terbuka atas dan bawah) biar fermentasi sempurna
  10. Kurleb 2 hari jadi deh. Segera amankan /konsumsi jika tempe sudah jadi sempurna ( tertutup serabut putih) . Kalo kelamaan proses fermentasi  kan ga nikmat lagi rasanya. Kalo suhu dingin biasanya lebih dari 2 hari baru bisa jadi.

    sudah tampak seperti tempe. Kalo ga diletakkan di rak seperti ini harus dibalik deh. soalnya yang bagian bawah serabutnya ga sempurna.

    sudah tampak seperti tempe. Kalo ga diletakkan di rak seperti ini harus dibalik deh. soalnya yang bagian bawah serabutnya ga sempurna.

Tambahan ( edited : Juli 2013)

Setelah beberapa kali praktek dan  melewati musim dingin ada beberapa tambahan dari pengalaman pribadi juga pengalaman teman ( empunya blog Creativega)  🙂 . Tambahan ditulis dengan cetak miring diatas.