erakhma

The longer you put off a job, the harder it to start

Membuat Tempe di Negeri Sakura. テンペを作りましょう

Tinggalkan komentar

Tempe memang fenomenal ya , bikin kangen deh sensasinya. Di Jepang bukannya ga ada tempe. Disini bisa juga ditemui  di toko toko Indonesia atau seseorang  yang bisnis tempe secara personal. Bahkan  pernah lihat juga yang buatan Jepang  tapi ga tau sih rasanya karena ga beli  heheheh…Hanya saja kita tak setiap saat menemuinya, kalo ada pun harganya melebihi daging lokal :p

So bersyukur sebelum kesini sudah belajar  cara membuat tempe dari  ibu mertua dan bawa bekal ragi 10 bungkus yang tiap bungkus bisa dipake kurleb 5 kali proses. Kedelai juga bawa ½ kg tapi habis 2 kali proses.  Jadi coba bikin dari kedelai Jepang yg ukurannya lebih gede Alhamdulillah jadi juga & enak. Dapat info dari temen ada juga yg jual kedelai seperti yg di Indonesia di toko India hmmm …harganya lumayan harus rogoh kocek sih…Memang harus bijak makan tempe disini , banyak sabar & doa biar tempenya jadi. Pengennya hari ini …baru bisa menikmati 3 hari kemuadian karena harus bikin dulu

daizu 大豆 kedelai Jepang yang endut endut

daizu 大豆 kedelai Jepang yang endut endut

Berhubung cara pembuatannya agak beda dari yang pernah baca di internet so aku share lagi aja disini.  Bisa liat postinganku yg lain di http://samarakazoku.blogspot.jp/2012/07/belajar-membuat-tempe-sendiri.html,

Untuk konsumsi sendiri lumayan lah buat ukuran kecil aja, eh syukur ada yg mau beli🙂 . Yuk siapin bahannya:

  1. Kedelai      500gr
  2. Ragi           1 sdm peres ya
  3. Bungkus tempe , kali ini saya pake plastik

Cara  membuat:

  1. Rebus kedelai sampai  setengah matang. Tujuannya agar kulit ari mudah lepas. kalo sudah dinginkan bentar. –> Bisa juga dicuci bersih terlebih dahulu baru direbus. Lama merebus kurang lebih 30 menit
  2. Cuci bersih kulit ari , ini proses yang menuntut kesabaran krn harus ‘mlencetin ‘ biji kedelai & harus bilas berkali –kali. Kalo di pabrik sih ada mesin khusus pengupas kulit ari. –> untuk praktisnya bisa pakai kedelai tanpa kulit😉 misal kacang Arab atau kacang ‘dal’
  3. Setelah bersih , rendam semalaman (at least 10 jam uda bisa sih menurutku) . jangan lupa sesekali ganti airnya biar ga basi. –> Info dari teman untuk musim dingin rendam 24 jam, musim panas rendam 17 jam
  4. Setelah direndam cuci kembali lalu dikukus  sampai matang kurleb 20- 30  menit . Bisa juga direbus lagi untuk mematangkan tapi lebih baik dikukus aja karena gak terlalu banyak air nantinya.
  5. Kalo sudah ditiriskan dengan sarangan sampai kering dan dingin.  Kalo ga dingin benar  ntar tempenya bisa masam. –> Pastikan benar-benar dingin dan air menguap. Bisa juga setelah ditiriskan lalu diletakkan di atas nampan yang dialasi kain bersih.

    sedang menunggu dingin dan air tiris setalah direbus yang kedua kali.

    sedang menunggu dingin dan air tiris setalah direbus yang kedua kali.

  6. Taburi dengan ragi dan diamkan bentar, sambil siapkan bungkusnya –> takarannya kurleb untuk 1kg = 2 gr ragi. Pernah dibilang ibu mertua  sih bisa juga ditambah taburan tepung supaya lebih padat & untuk menyerap sisa air ( tujuan pastinya lupa🙂 tapi aku lum pernah coba )
  7. Masukkan kedelai yang sudah diberi ragi ke dalam bungkus/ plastik lalu tutup, beri ruang ya jangan terlalu padat isinya biar ga terlalu keras hasilnya. –> keras atau padatnya tempe tergantung selera sih
  8. Tusuk-tusuk  bungkusnya dengan garpu/ tusuk sate yang bersih (tergantung ukuran bungkusnya ya, yg penting rata atas , bawah , tengah gitu deh) . Baliknya juga dilubangi.
  9. Diamkan sambil ditutupi kain. Kalo ntar uda mulai berkeringat dan menjamur , tutup kainnya diambil aja. –> tempat penyimpanan sebaiknya seperti di rak ( ada ruang terbuka atas dan bawah) biar fermentasi sempurna
  10. Kurleb 2 hari jadi deh. Segera amankan /konsumsi jika tempe sudah jadi sempurna ( tertutup serabut putih) . Kalo kelamaan proses fermentasi  kan ga nikmat lagi rasanya. Kalo suhu dingin biasanya lebih dari 2 hari baru bisa jadi.

    sudah tampak seperti tempe. Kalo ga diletakkan di rak seperti ini harus dibalik deh. soalnya yang bagian bawah serabutnya ga sempurna.

    sudah tampak seperti tempe. Kalo ga diletakkan di rak seperti ini harus dibalik deh. soalnya yang bagian bawah serabutnya ga sempurna.

Tambahan ( edited : Juli 2013)

Setelah beberapa kali praktek dan  melewati musim dingin ada beberapa tambahan dari pengalaman pribadi juga pengalaman teman ( empunya blog Creativega) 🙂 . Tambahan ditulis dengan cetak miring diatas.

Penulis: erlinarakhma

Masih belajar bagaimana menjadi Istri dan ibu yang baik, benar , tidak sombong dan sholihah :) Kayaknya tipe Sanguin- plegmatis deh. Suka malu malu mau buat meraih apa yang diimpikan. Tapi kalo uda ada kemauan rasanya meledak-ledak.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s