erakhma

The longer you put off a job, the harder it to start

Main ski スキーを始めて

Tinggalkan komentar

Libur tahun baru tepatnya pas Oshogatsu-tanggal 1 januari kami pergi ke sukijo (bukan nama orang loh ini) スキー場 maksutnya. Di Nagano-ken tepatnya di PARADA ski. bener-bener pengalaman pertama melihat tempat bersalju, meski waktu itu belum terlalu banyak saljunya. Cuaca cerah dan sebagian salju jadi mengeras, terutama di arena main anak. gabisa bikin bola salju deh apalagi boneka salju. Maklum masih Januari, masih permulaan Fuyu.

Cerita ikikata-cara pergi- kesana next time ajalah ya. Sekarang cuma ingin mengambil hikmah dari usaha belajar main ski yang sebenarnya mudah kalo kita MAU! Sebagai pemula cukup tahu teknik yang sederhana saja, asal bisa meluncur dan mengerem. Syukur suami uda bisa / tahu tekniknya jadi bisa ngajarin, ga usah kursus & nambah biaya kan. latihan tentu di tempat yang landai, beranjak ke yang agak miring. kekuatan kaki dan ketrampilan memainkan alat ski amat diperlukan. Di sini belum jatuh Alhamdulilla karena meluncurnya cuma 1 meter 2 meter🙂

Fahmi ngekor, ga mau main di tempat anak kalo ga sama abi / umi.

Fahmi ngekor, ga mau main di tempat anak kalo ga sama abi / umi.

sepatunya abot kayak robot jadinya kalo jalan. Tapi kaki jadi aman terlindungi. ini dipasang langsung ke papan ski.

sepatunya abot kayak robot jadinya kalo jalan. Tapi kaki jadi aman terlindungi. ini dipasang langsung ke papan ski.

Melihat orang-orang dan anak kecil umur balita pun uda pada mahir kok jadi panas, pengen meluncur juga. naiklah saya dan teman yang juga pemula ke puncak dengan lift. Naik lift harus dipakai alat ski nya( namanya apa sei, lum browsing) . Sempat kena tegur petugas karena kita lepas papannya waktu naik lift dan salah pula pilih level, akhirnya ditunjukin terminal lift yang paling mudah buat pemula dimana disitu banyak anak-anak ngantri hehehehe. Turun dari lift harus langsung meluncur pakai papan ski, dan disinilah merasakan ngglundung. barengan lagi sama temenku, lucu deh …petugasnya jadi harus mbangunin  ibuk ibuk nyungsep.🙂 Tiba di atas, eh lha kok keder mau turun, kuatir ga bisa ngerem dan makan korban nabrak orang ntar. dengan bismillah kucoba, bari 2 meter-an udah ngllundung meluncur sambil duduk, panik mikir gimana ngerem, Alhamdulillah berhenti juga. Mikir mikir mau pakai lagi papan ski nya. Akhirnya dilepas aja minggir, turun jalan kaki berdua.

Disusul suami, disemangatin pakai lagi alat ski sambil meluncur. Semangat mencoba eh ngglundung lagi ngglundung lagi….uda mau nyerah, tapi suami tetep nyemangatin. jadi ingat kotowaza 七転び八起き -Nana korobi Yaoki, jika gagal coba lagi teruuuus- Sampai capek , kaki sakit ga nyampe-nyampe juga, sementara temenku yang jalan uda di bawah. Haduuuuh…susah ameeerr. Pertama memang begitu pasti yaa. Kepingin coba terus sampai bisa tapi kepikiran Fahmi yang nunggu di bawah dengan teman satu lagi ( yang mengajak anak dan istri juga). Uda pasti nangis – nangis karena ga bisa kalo ga liat abi / uminya. Terakhir coba dan jatuh udah deh, jalaaan…Suami pergi duluan meluncur cari tempat istirahat.

kalo dipikir memang begitu ya dalam meraih sesuatu, perlu usaha dan pengorbanan. Melihat orang jepang yang melatih anaknya pun, jika jatuh mereka dibiarkan bangkit sendiri tanpa dibantu, cukup disemangati ‘ganbare!!” dan luar biasa hasil yang diraih, mereka bisa menikmati permainan. Harus ingat bahwa keinginan kuat, usaha, semangat dan doa tak boleh lepas begitu saja . じゃ、これからも頑張ってね。。。。

Penulis: erlinarakhma

Masih belajar bagaimana menjadi Istri dan ibu yang baik, benar , tidak sombong dan sholihah :) Kayaknya tipe Sanguin- plegmatis deh. Suka malu malu mau buat meraih apa yang diimpikan. Tapi kalo uda ada kemauan rasanya meledak-ledak.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s