erakhma

The longer you put off a job, the harder it to start


Tinggalkan komentar

Serba Serbi Rumdin – piaraan-

Lanjutan posting sebelumnya tentang memanfaatkan rumah dinas yang Alhamdulillah  ada lahan kosongnya. Selain bebas bertanam juga bisa dimanfaatkan untuk menambah hewan piaraan..kepikiran kambing , burung ato  kelinci kayaknya ribet merawatnya. Jadilah uji coba pertama beli ayam. Cukup dibiarkan aja bebas berkeliaran di pekarangan asal tetap diberi makan. Pertama kali beli ayam ‘remaja’ 4 ekor tapi yang bertahan hingga 3 hari kedepan tinggal 2 ekor.  Mungkin karena belum punya kandang (nekat beli) mereka jadi bingung tidur dimana , yang akhirnya kehujanan dan kedinginan . Kalo malam asal nemplok aja di blower AC, di jemuran , di atas pompa air dimana aja asal nangkring. Kebetulan ada ibu datang waktu itu, ngajari ngramut ayam hehehe…dibuatin tempat nangkring di bawah tiang Torn air & dipayungi bekas kerai bambu ditutup lagi dengan seng bekas. Habis tu ngajari ayam biar ngandang kesana. Selama 3 – 4 malam mindahin ayam yang tidur sembarangan, baru deh terbiasa uda tau kalo malam harus tidur dimana. Untungnya 2 ekor yang terisa tadi jantan & betina, bisa jadi pasangan sejoli yang normal, terhindar deh dari LGBT  😀

FB_IMG_1494173061607

Tahun 2017 disebut sebagai Tahun ayam, jadi kami beli ayam deh… (kagak nyambung yah :)) )

Uda agak gedean dikit, pingin beli ayam lagi biar rame. Belilah 2 ekor yang remaja lagi. Eeeh 2 ayam penghuni terdahulu merasa tersaingi, akhir nya 2 ayam yang baru diuber, dipatuk & dibully melulu, hingga tewas satu persatu. Tinggallah 2 pasangan tadi yang berkuasa. Kata suami, ya sudah biarin aja tu ayam sapa tau tar bertelur & anaknya banyak. Alhamdulillah 3 bulan setelah beli ayam betina mulai bertelur…satu satunya ilmu yang saya tau adalah ‘kalo ayam bertelur itu pasti ribut’ (itupun tau dari nonton pilem Upin Ipin hehehe) . Nah saat tau ayam ini kok tumben ribut , penasaran deh apa mungkin bertelur yaa..cari- cari dimana eh ada 1 telur teronggok di lantai/plester deket pompa air. mungkin ayamnya jug masih amatir jadi nelor sembarangan sampe retak. besoknya parah lagi, telornya uda ditemukan pecah karena jatuh dari tempat nangkring. Akhirnya di dekat pompa tadi aku taruhin kardus plus daun-daun kering, pelepah & daun pisang kering biar si ayam nyaman bertelur. Besoknya telur uda nambah, berarti si ayam uda pinter nih. Tinggal pemiliknya aja yang gatel pingin ambil telurnya buat di ceplok di wajan  😃🍳. Untung  si ayam ga ngambeg & mau bertelur lagi.

Merawat ayam bertelur ini juga amatir jadi perlu konsultasi dulu ke ibu yang uda pulang kampung 😆 . Misalnya ni ayam kenapa ga mau mengerami telurnya yaa (ini yang bikin gatel pingin masak telur ayam kampung) ya tentu aja tu ayam pingin ngumpulin dulu biar banyak baru dierami. Kirain si ayam ga peduli ama calon anaknya, sampe diserahin ke orang tua asuh alias kucing untuk mengerami telurnya : o

erleena's

kaget juga ini kucing ngapain disitu, kirain mau makan telurnya. mungkin lagi cari anget-angetan sambil jagain telur temennya.

Setelah terkumpul 10 butir (selain yang uda di ceplok) barulah ayam betina mengerami. Nah tau ilmunya juga kalo telur dierami selama kurang lebih 21 hari. Tapi setelah setia menanti hingga 25 hari ternyata tak satupun menetas, masa bertelur yang perdana ini gagal sodaraa. Akhirnya dengan berat hati semua telur dibuang biar induknya kembali ke aktivitas normal dengan pasangannya. Mungkin pengaruh musim hujan juga jadi tempatnya lembab.

Dua bulan kemudian si induk ayam ternyata uda bertelur lagi, parahnya ni pemiliknya kagak tau. Awalnya curiga aja kenapa tu ayam jago sendirian aja lha wong biasanya kemana-mana berdua. Cari-cari ternyata si induk ayam uda mengerami aja tu 9 butir telunya di bawah pohon pisang. Yaa alamat kagak jadi lah kehujanan muluu… padahal uda dibuatin kandang juga sama bapak mertua waktu datang, tapi dasar ayamnya ga mau rumah baru. Lagi asyik mengerami dipindahin ke kandang biar nyaman malah ngambeg ga mau mengerami lagi. Ya sudah wassalam deh smua telurnya. mau dimasak ternyata uda ga fresh jadi dibuang deh., beberapa butir dikembalikan ke tempat semula dibawah pohon pisang buat mancing biar mau bertelur lagi.

erleena's

ahaa..ketahuan yaa nyempil disitu

 

Alhamdulillah selang 2 minggu induk ayam mulai bertelur lagi..kali ini dicuekin aja mau bertelur dimana (sak karepmu) cuma bisa bantu biar ga kehujanan gimana. Dibuatin aja kardus lagi plus dipayungin.

erleena's

pake apa aja yang ada biar tetep nyaman versi ayam. Daun pisang pun buat payung. Kardus dtaruh diatas pot bekas biar ga langsung nyentuh tanah.

Karena dibiarin aja tu ayam sampe ga ngitung juga uda mengerami berapa lama. Pagi-pagi yang cerah terdengar ciap-ciap seperti suara anak ayam. Pas ditengok yeeeyyy alhamdulillah ada 9 ekor anak ayam uda menetas..sisa 1 ekor aja yang gagal.  lucu- lucu nyaa meski item semua kayak induknya.

20170505_074404

uda beberapa hari kayaknya baru ketahuan menetas

 

Mulai deh excited plus gatel lagi pingin mindahin tu anak ayam ke kandang biar lebih aman & ga kehujanan.  Ternyata ga mau juga…uda turun temurun kali diajarin emaknya jangan sampai menginjak tu kandang. Akhirnya setelah beberapa hari kejar -kejaran ketemu juga tempat yang diminati oleh induk ayam & anak-anaknya. Mojok dekat pompa air seperti dahulu kala. Ya udah deh dibuatin aja payung biar ga ketampiasan air ujan. Nemu atap kanopi bekas ,pake ajalah yang penting loe nyaman disitu ya yaam. Semoga sehat selalu sampe gede biar bisa panen ayam kampung buat kebutuhan sehari-hari 🐣🐔

20170505_123338